Berita

Gus Mus: Kadang Kita Ikut Menyebarkan “Hoax” Tanpa Sengaja

REMBANG, KOMPAS.com – Kiai Haji Mustofa Bisri atau yang akrab disapa Gus Mus mengatakan, berita bohong (hoax) dan fitnah yang marak di berbagai media sosial harus dilawan.

Saat menemui Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dan Wakil Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat di Pondok Pesantren Raudlatut Thalibin, Leteh, Kabupaten Rembang, Jumat (3/3/2017) malam, Gus Mus menyatakan fenomena negatif ini harus dilawan.

Ulama karismatik tersebut mengaku prihatin atas merebaknya hoax.  Dirinya pun beberapa kali menjadi sasaran dari berita bohong.

“Gambar-gambar saya ada di mana-mana disertai tulisan yang bukan omongan saya, yang kenal saya pasti tahu bahwa itu bukan saya,” katanya.

Menurut Gus Mus, masyarakat yang menolak hoax secara tidak sadar justru ikut menyebarkannya ke masyarakat luas.

“Kadang kita ikut menyebarkan tanpa sengaja, ikut me-retweet disertai pertanyaan ‘ini hoax tidak ya?’ Padahal itu sudah menyebarkan,” ujarnya.

Oleh karena itu, kata Gus Mus, orang baik dan para cerdik pandai harus turun langsung mengedukasi masyarakat dan di sisi lain, masyarakat harus pandai menyaring berita dengan memanfaatkan fitur khusus di setiap media sosial.

“Setiap media sosial sudah menyediakan fasilitas untuk menyaring, kalau tidak mau membaca hoax ya dibisukan (mute), unfollow atau cara lain yang telah disediakan,” katanya.

Gus Mus sempat meminta Wakil Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat untuk menceritakan beberapa pengalaman selama kampanye pilkada provinsi setempat, dan kasus dugaan penistaan agama yang diduga dilakukan oleh Basuki Tjahaja Purnama (Ahok).

Sementara itu, Gubernur Jateng Ganjar Pranowo juga ikut mengajak berbagai lapisan masyarakat untuk ikut berpartisipasi melawan berita hoax di media sosial.

“Saya juga sering kena hoax, kena bully’juga, semakin dijawab semakin di-bully, dan saya kadang ketawa-ketawa sendiri membacanya,” ujarnya.

Sebelumnya, Wagub DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat dan Gubernur Jateng Ganjar Pranowo beserta rombongan diajak Gus Mus untuk menunaikan ibadah shalat maghrib secara berjemaah.

Editor : Erlangga Djumena
Sumber : ANTARA,

Sumber : Kompas.com

 

Ikutilah Pengajian di Masjid PWNU Jabar, Jalan Terusan Galunggung No. 9 Bandung
Pengajian Tasawuf Syarah Kitab Al-Hikam
Pengajian Syarah Kitab Sirrul Asror
Pengajian Syarah Kitab al Waroqot

 

Dapatkan Buletin Jum’at Risalah NU terbaru yang terbit tiap Rabu, download edisi digital (PDF) di www.nahdlatululama.id/buletin Bagi yang ingin memesan dan berlangganan edisi cetak yang siap edar, silahkan menghubungi sdr. Aan di 085648333577 (Telp/WA) untuk keterangan lebih lanjut.
Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close