Berita

Jaga Umat dari “Hoax”, Dakwah Tarekat Harus Manfaatkan Teknologi

Jakarta, NU Online
Musyawarah Wilayah Jam’iyyah Ahlith Thariqah Al Mu’tabarah An-Nahdliyyah (JATMAN) DKI Jakarta diharapkan dapat memperkuat persatuan dan kesatuan di antara tarekat yang ada. Selanjutnya, tarekat-tarekat tersebut harus membuktikan peran dalam membangun peradaban masyarakat yang kokoh.

Hal itu disampaikan Ketua JATMAN DKI Jakarta KH Wahfiudin Sakam pada Muswil JATMAN DKI Jakarta, di Masjid Al-Hikmah, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Ahad (22/1).

Menurutnya, dalam memperkokoh peradaban masyarakat, terdapat sejumlah tantangan. Tantangan pertama adalah pesatnya pertumbuhan penduduk. Kiai Wahfiudin menyebut pada tahun 1945, ketika Indonesia baru merdeka, jumlah penduduk Indonesia hanya 66 juta jiwa. Saat ini jumlah penduduk Indonesia telah mencapai 257 juta jiwa. Dan tahun 2025 nanti diperkirakan jumlah penduduk akan mencapai 285 juta jiwa.

“Dari 257 juta jiwa tersebut, penduduk Muslim diperkirakan berjumlah 240 juta jiwa. Oleh karena itu, saya selalu mengingatkan pertumbuhan baik melalui teman-teman di MUI maupun LDNU, agar melakukan persiapkan melalui kaderisasi untuk dapat melayani umat Muslim tersebut,” urai Kiai Wahfiudin.

Tantangan kedua, lanjut Kiai Wahfiudin, adalah adanya arus urbanisasi besar-besaran. Berdasarkan sensus penduduk tahun 1980, warga yang tinggal di perdesaan mencapai  80 persen. Tahun 2010 masyarakat yang tinggal di pedesaan habya mencapai 45 persen, sementara 55 persennya tinggal di perkotaan.

“Hal itu menyebabkan sempitnya lahan dan perumahan. Akibatnya banyak keluarga yang  tinggal di rumah kecil, dan anak-anak yang belum waktunya, jadi tahu proses hubungan suami istri,” lanjutnya.

Belum lagi pengangguran, sosial, saya, narkoba, yang juga menjadi persoalan. Berikutnya yang perlu dicermati adalah perkembangan internet dan handphone. Artinya sebagian besar masyarakat menggunakan internet dan handphone.

“Menariknya, berdasarkan hasil penelitian The Wahid Institute, hanya 3,5 persen dari pengguna internet yang mengakses informasi keagamaan. Entah karena kurangnya minat pengguna internet terhadap informasi keagamaan, atau kurangnya ketersediaan informasi keagamaan,” ungkap Kiai Wahfiudin.

Jika persoalannya adalah kurangnya ketersediaan informasi keagamaan di internet, maka begitu luas kesempatan bagi tarekat untuk menyediakan konten keagamaan tersebut.

“Tarekat harus memanfaatkan teknologi digital. Jangan sampai umat justru lebih akrab dengan banyaknya infomasi “hoax”,” tegas Kiai Wahfiudin. (Kendi Setiawan/Abdullah Alawi) Sumber : nu.or.id

Tentang Dindin Nugraha

Blogger kambuhan, menulis status facebook, twitter ataupun web kalau sempat. Turut aktif sebagai kontributor web sekaligus bagian dari keluarga besar Lembaga Ta'lif Wan Nasyr Nahdlatul Ulama Jawa Barat

View All Posts
Ikutilah Pengajian di Masjid PWNU Jabar, Jalan Terusan Galunggung No. 9 Bandung
Pengajian Tasawuf Syarah Kitab Al-Hikam
Bersama Dr. KH. M. Luqman Hakim, MA (Jakarta Sufi Center) setiap bulan, Minggu kedua mulai pukul 10.00 WIB (Live Facebook)
Pengajian Syarah Kitab Sirrul Asror
Bersama KH. Ahmad Dasuki setiap Rabu mulai pukul 12.15 (Live Facebook)
Pengajian Syarah Kitab al Waroqot
Bersama Ajengan Dr. Ramdan Danz Fawzi, SH.I, M.Ag setiap Kamis mulai pukul 12.15 (Live Facebook)

 

Dapatkan Buletin Jum’at Risalah NU terbaru yang terbit tiap Rabu, download edisi digital (PDF) di www.nahdlatululama.id/buletin Bagi yang ingin memesan dan berlangganan edisi cetak yang siap edar, silahkan menghubungi sdr. Aan di 085648333577 (Telp/WA) untuk keterangan lebih lanjut.
Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close