Jati Diri SundaPesantrenSejarah

Jejak Pesantren Tatar Sunda Pra Kemerdekaan : Kabupaten Sukabumi

Di Sukabumi yang tergolong pesantren tua, adalah Pesantren Cantayan, Genteng dan Samsul Ulum Gunung Puyuh

Di Sukabumi yang tergolong pesantren tua, adalah Pesantren Cantayan, Genteng  dan  Samsul  Ulum  Gunung  Puyuh.  Ketiga  pesantren  ini  memiliki pengaruh yang besar di daerah Sukabumi. Walaupun di antara ketiga pesantren tersebut yang masih dapat dikatakan eksis keberadaannnya sampai sekarang hanya tinggal Pesantren Samsul Ulum Gunung Puyuh, namun kehadiran ketiganya tidak bisa dipisahkan begitu saja. Selain di antara ketiga pesantren ini memang di antara para pendirinya masih memiliki hubungan kekeluargaan yang masih sangat dekat, keberadaan ketiga pesantren tersebut banyak memiliki kontribusi yang besar terutama pada masa pergerakan sampai dengan masa revolusi kemerdekaan.

Yang pertama didirikan wilayah Sukabumi, adalah Pesantren Cantayan. Pesantren ini didirikan pada awal abad ke-20 oleh K. H. Yasin bin Idham bin Nur Sholih. Pada tahun 1912 keberadaan Pesantren Cantayan ketika dipimpin K. H. Abdurrakhim dapat dikatakan sebagai pesantren besar dan cukup berpengaruh. Terlebih setelah Ahmad Sanusi kembali dari Mekkah pada tahun 1915. Ia banyak membantu dan memberikan pengajaran terhadap santri-santrinya.

Sepeninggal K. H. Yasin Pesantren Cantayan dilanjutkan oleh anaknya yaitu K. H. Abdurrakhim.  K. H. Abdurrakhim sendiri meninggal pada tahun 1950 dan digantikan K. H. Nahrowi yang telah mendirikan pesantren lain di Cisaat.  Jika  pada  masa  K.  H.  Abdurakhim  Pesantren  Cantayan  berkembang dengan pesat maka pada masa K. H. Nahrowi pesantren ini justru mengalami kemunduran. Indikasi ini mulai terlihat dari jumlah santri  yang datang untuk belajar yang semakin berkurang, dan ditambah dengan kesibukan K. H. Nahrowi yang waktunya banyak tersita untuk mengurus   Pesantren Cisaat yang telah didirikan sebelumnya. Oleh karena itu, tidak mengherankan, pasca K. H. Nahrowi perjalanan pesantren ini terus menurun sampai akhirnya hilang sama sekali dan kini hanya tinggal jejak-jejaknya saja.

Pesantren Syamsul Ulum Gunung Puyuh Sukabumi

Sementara Pesantren Samsul Ulum Gunung Puyuh didirikan oleh K. H. Ahamd Sanusi pada tahun 1934. Ia adalah anak ketiga dari K. H. Abdurrakhim (pendiri pesantren Cantayan)  dari isterinya yang pertama, yaitu Ibu Empo/Epok. Sebenarnya sebelum mendirikan Pesantren Gunung Puyuh, pada tahun 1922 K. H. Ahmad Sanusi pernah mendirikan sebuah pesantren yang bernama Pesantren Genteng Babakan Sirna sebagai pengembangan dari Pesantren Cantayan yang dibangun ayahnya, di kaki gunung Rumpin, Babakan Sirna, Cibadak Sukabumi.

Di antara santri-santrinya yang pernah belajar di pesantren Genteng ialah Qomarudin, Siroj, Marfu, Sholeh, Nuh, Makhrowi, Nuh, Mukhtar, Hafidz dan Zaen. Mereka merupakan angkatan pertama, sedangkan untuk angkatan kedua ialah Damiri (K. H. Yusuf Taujiri, pendiri pesantren Cipari), Nawawi, Hasbullah, Badrudin,  Zainudin,  Masturo,  Nurhawi,  Kurdi,  Uho,  Suhrawardi,  Kholil  dan Ahmad.

Pada masa kecilnya, K. H. Ahmad Sanusi selain belajar di Pesantren Cantayan milik ayahnya, ia pernah belajar di beberapa pesantren, di antaranya  di Pesantren Selajambe, Cisaat Sukabumi kepada K. H. Muhammad Anwar. Selanjutnya ia belajar di Pesantren Sukamantri, Cisaat Sukabumi kepada K. H. Muhammad Siddik.  Kemudian ia juga belajar di Pesantren Sukaraja, Sukabumi kepada K. H. Jenal Arif. Setelah dari pesantren ini ia belajar di Pesantren Cilaku dan  Ciajag  (Cianjur),  Pesantren  Keresek  dan  Bunikasih  (Garut),  Pesantren Gudang (Tasikmalaya)  kepada K. H.  Sujai dan di Pesantren Gentur  Jambudipa

Cianjur kepada K. H. Ahmad Satibi.  Pada tahun 1909 ia berangkat ke Mekah dan berguru kepada H. Muhammad Junaedi, H. Muhtar, H. Abdullah Jawawi, Syeikh Shaleh Bafadil dan Said Jawani, seorang mufti dari madzhab Syafii.

Dengan demikian, jika, dicermati baik Pesantren Genteng ataupun Samsul Ulum Gunung Puyuh memiliki jaringan dan hubungan kekerabatan intelektual dengan pesantren-pesantren tersebut karena memang K. H. Ahmad Sanusi sebagai pendiri dari kedua pesantren tersebut jauh sebelumnya pernah belajar di pesantren- pesantren itu.

Sumber : Hasil Penelitian yang berjudul “SEJARAH PERKEMBANGAN ISLAM
DI JAWA BARAT” Pimpinan Tim Peneliti Prof. Dr. Hj. Nina H. Lubis, M. S.

Ikutilah Pengajian di Masjid PWNU Jabar, Jalan Terusan Galunggung No. 9 Bandung
Pengajian Tasawuf Syarah Kitab Al-Hikam
Pengajian Syarah Kitab Sirrul Asror
Pengajian Syarah Kitab al Waroqot

 

Dapatkan Buletin Jum’at Risalah NU terbaru yang terbit tiap Rabu, download edisi digital (PDF) di www.nahdlatululama.id/buletin Bagi yang ingin memesan dan berlangganan edisi cetak yang siap edar, silahkan menghubungi sdr. Aan di 085648333577 (Telp/WA) untuk keterangan lebih lanjut.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Check Also

Close
Close