Berita

Jika Mau Tiru Nabi Muhammad, Jangan Dirikan Negara Islam

Jakarta, NU Online

Nabi Muhammad shallahu ‘alaihi wa salam sebagai pesuruh Allah, selalu dibimbing dengan wahyu. Segala tindakan, perkataan, bahkan diamnya menjadi hukum dan teladan bagi umat Islam. Salah satu tindakannya adalah, pada tahun kedua Hijriyah, ia membuat sebuah aturan yang disebut Negeri Madinah.

“Namanya menarik, bukan negara Islam, tapi Piagam Madinah,” ujar Ketua Umum PBNU 1999-2010 KH Hasyim Muzadi pada sebuah acara, yang videonya belakangan ini kembali tersebar di media sosial.

Menurut Kiai Hasyim, dengan demikian, yang dibangun Nabi Muhammad adalah konsensus (kesepakatan) penduduk Madinah. Nabi Muhammad lebih mengedepankan demokrasi bottom up daripada penindasan, sekalipun itu oleh ideologi.

Waktu itu, hampir semua orang beragama Islam di Madinah. Namun, ada kalangan minoritas yaitu ada Kristen, Yahudi, agama lokal.

Yang menarik pula, menurut Kiai Hasyim, Piagam Madinah itu tidak disebut sebagai daulah islamiyah (negara Islam), tapi disebut sebagai konsesnsus negeri Madinah. Dengan demikian, memumungkinkan diberi ruang untuk mengembangkan agama Rasulullah tanpa harus mematikan orang yang beragama lain.

“Ini contoh oleh Rasulullah sendiri. Bukan oleh orang lain. Di sinilah bedanya Nabi Muhammad dengan Muhammad yang belakangan ini yang kadang-kadang otoriternya keluar sama sekali,” ungkapnya.

Menurut Kiai Hasyim, Rasulullah bertindak seperti itu adalah sebagai rasul yang dilengkapi dengan mukjizat dan tentu sudah diberi tahu bagaimana kelanjutan dunia ini, tidak mungkin semua dalam bentuk yang sama. (Abdullah Alawi)

Sumber : NU Online

Tentang Dindin Nugraha

Blogger kambuhan, menulis status facebook, twitter ataupun web kalau sempat. Turut aktif sebagai kontributor web sekaligus bagian dari keluarga besar Lembaga Ta'lif Wan Nasyr Nahdlatul Ulama Jawa Barat

View All Posts
Ikutilah Pengajian di Masjid PWNU Jabar, Jalan Terusan Galunggung No. 9 Bandung
Pengajian Tasawuf Syarah Kitab Al-Hikam
Bersama Dr. KH. M. Luqman Hakim, MA (Jakarta Sufi Center) setiap bulan, Minggu kedua mulai pukul 10.00 WIB (Live Facebook)
Pengajian Syarah Kitab Sirrul Asror
Bersama KH. Ahmad Dasuki setiap Rabu mulai pukul 12.15 (Live Facebook)
Pengajian Syarah Kitab al Waroqot
Bersama Ajengan Dr. Ramdan Danz Fawzi, SH.I, M.Ag setiap Kamis mulai pukul 12.15 (Live Facebook)

 

Dapatkan Buletin Jum’at Risalah NU terbaru yang terbit tiap Rabu, download edisi digital (PDF) di www.nahdlatululama.id/buletin Bagi yang ingin memesan dan berlangganan edisi cetak yang siap edar, silahkan menghubungi sdr. Aan di 085648333577 (Telp/WA) untuk keterangan lebih lanjut.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close