Berita

Kapolres Minta GP Ansor dan Banser membantu memberantas Radikalisasi

This section contains some shortcodes that requries the Jannah Extinsions Plugin. You can install it from the Theme settings menu > Install Plugins.

Bogor (ansorjabar online)
Hari ini Kapolres Kabupaten Bogor mengundang pengurus GP Ansor dan Banser ke MAPOLRES guna menindaklanjuti surat yang dikirim oleh GP Ansor Pimpinan Cabang Kabupaten Bogor di hari kamis (13/04/17) yang lalu.

Perihal penyampaian aspirasi masyarakat yang mulai resah dan gelisah dengan adanya organisasi-organisasi kemasyarakatan yang tidak pancasilais dan ingin mengganti sistem demokrasi masyarakat dengan sistem Khilafah, baik organisasi masyarakat yang dibungkus oleh jubah agama maupun yang ditutupi oleh topeng nasionalis.

Bukan tanpa sebab, gesekan-gesekan perdebatan yang tak bermuara kini muncul di tengah hegemoni masyarakat yang sudah terbiasa dengan perbedaan. Masyarakat kini merasa jenuh dengan pengajian-pengajian yang implikasinya mengarah kepada ujaran kebencian dan propoganda gerakan makar secara halus.

Kapolres Kabupaten Bogor, AKBP Muhammad Andi Pastika Gading, S. Sos, S. IK, M. Si memaparkan bahwa “Kami (POLRES Kabupaten Bogor) sangat menyayangkan gerakan-gerakan ini timbul secara terstruktur, sehingga sinergi antar Ormas juga OKP yang asasnya masih Pancasila dan menjunjung tinggi NKRI harus dibiasakan”.ungkapnya.

Beliaupun menegaskan “Upaya-upaya menekan radikalisasi sudah dilakukan (oleh POLRES) namun memang sinergisitas antar instansi dan ormas juga OKP harus lebih di utamakan”.tegasnya

Dalam pertemuan ini Kapolres menghimbau seluruh elemen Banom NU yang ada di wilayah Sektor Kabupaten Bogor untuk waspada dan berperan aktif dalam melaporkan kegiatan-kegiatan yang anti Pancasila dan ingin meruntuhkan Demokrasi Kerakyatan yang telah di bangun susah payah oleh para

Ulama juga Habaib di zaman penjajahan.
Pesan Kapolres yang terakhir, “Jangan pernah mau kalah dari mereka, kita tunggu momen untuk menyelesaikan masalah-masalah kebangsaan ini, ujian bagi kita, maka (kita) harus sabar, kita akan terus memantau pergerakan-pergerakan mereka”.tandasnya

Jika semua warga Indonesia benar-benar memahami sejarah berdirinya Negara Kesatuan Republik Indonesia, maka tidak mungkin ada gerakan-gerakan yang ingin menghancurkan NKRI.

“Sistem Demokrasi kita sudah baik, sehingga kewajiban GP Ansor dan Banser untuk mempertahankan Negara yang sudah baik ini. Bagi saya dan semua warga NU yang terhimpun dalam Gerakan Pemuda Ansor juga BANSER. NKRI adalah harga akhirat, sehingga harus diperjuangkan sampai Akhirat, sehingga mari kita jaga kebersamaan dalam wadah NKRI yang berasaskan Pancasila demi tegaknya Islam yang Rahmatan Lil ‘Alamin “. Tegas KH. Abdullah Nawawi, MDZ selaku Ketua Umum GP Ansor PC Kabupaten Bogor.(azis ian)

[divider]

Di Indonesia Gerakan islam Radikal sudah Sangat Masif dan Terstuktur

Bogor (ansorjabar online)
Puluhan orang dengan seragam loreng hijau dan sisanya menggunakan seragam hijau tua berdatangan ke Markas Kepolisian Resort Kabupaten Bogor.

Mereka di sambut oleh Provost di pos depan dan langsung dibawa ke dalam Markas Kepolisian Resort Kabupaten Bogor. Selepas itu, mereka yang datang karena undangan dari AKBP Muhammad Andi Pastika Gading, S. Sos, S. IK, M. Si selaku Kepala Kepolisian Resort Kabupaten Bogor.

Dalam kunjunganya PC GP Ansor Kabupaten Bogor ke Kanit Intelkam Polres di wakili oleh KH. Abdullah Nawawi, MDZ
(Ketua Umum GP Ansor Kabupaten Bogor), Ade Eris, S. Pd (Dewan Penasehat GP Ansor), Dedi Sarif Abdullah (Wakil Ketua GP Ansor Kabupaten Bogor), Aman Nugraha, SH, MH (Ketua GP Ansor PAC Kecamatan Citeuteup), Anton Bintaro (Komandan BALANTAS Satkorcab Kabupaten Bogor) dan Dian Ajis Syah Putra, S. Pd (Tim media GP Ansor PW Jawa Barat).

Dalam pertemuan tertutup ini dibahas beberapa Agenda POLRES yang kini sangat intens melakukan pendekatan terhadap kantong-kantong basis masa gerakan-gerakan radikal dan makar.

Bahkan AKP Agustinus Manurung, SH selaku Kepala Unit Intelijen dan Keamanan Polres Kabupaten Bogor menuturkan bahwa “Kita sudah tidak lagi melihat mana yang benar-benar NU mana yang sudah bukan NU, saya (agustinus) bukan malah ingin memperpecah NU, namun realita yang ada gerakan mereka masif dan terstruktur rapih masuk ke dalam Ormas Islam yang tujuannya memang ingin menghancurkan Islam yang hari ini ada di Indonesia.

Dana mereka sangat banyak di back up habis-habisan dan terpola sangat sistematis, mereka (ormas radikal) punya tim intelijen, tim media, tim propoganda, tim agitasi dan provokasi, tim pencari simpati, mereka punya radio dan televisi yang dipakai untuk ajang indoktrinisasi dan yang lainnya”.

Sesekali AKP Agustinus menggeleng-gelengkan kepalanya sambil mengusap kening dengan tangannya.

“Sehingga saya sangat berterimakasih ketika masih ada Ormas Islam dan juga OKP yang masih peduli dengan kondisi saat ini, (karena memang) politik, semuanya ini di awali dengan politik.

Politik yang dibungkus sangat cantik oleh Agama, sehingga membuat nalar masyarakat awam jadi linglung dan gampang dipengaruhi”.

“Penggiringan Opininya memang cantik, dari agama dulu awalnya, ketika sudah dibungkus dengan Agama. Baru di arahkan sedikit demi sedikit ke arah yang di inginkan oleh para pemangku kekuasaannya, sehingga saya salut masih banyak Kiai dan Habib NU di beberapa wilayah yang tidak terpancing dengan isu-isu makar ini, saya ngomong begini karena jelas sudah ada di beberapa tempat (yang dipakai untuk) pembaptisan menegakkan sistem Khilafah ini, dan ini sangat Bahaya”.

AKP Agustinus menambahkan “Mereka yang dibawah tidak tahu kalau yang kita tangkapi adalah memang aktor-aktor yang sejak dahulu kita pantau, setelah ditangkap kita disebut kriminalisasi, loh kecuali tak ada bukti dan saksi baru kriminalisasi. Ini kan sudah ada (bukti dan saksi), apa yang kriminalisasi?”.

Masyarakat kini hanya mengenal dan belajar Agama dari share postingan di Social Media.

Seharusnya mereka belajar langsung dari Para Kiai dan Habaib yang tidak hanya menguasai kemampuan keilmuan dalam bidang Agama namun juga bidang Kebangsaan. Terakhir, Pria yang sangat mengagumi Habib Luthi Bin Yahya ini menambahkan

“NKRI sudah Final dan tak boleh di rubah oleh paham apapun, saya tidak terlalu peduli dengan politik namun jika kaitannya dengan perubahan ideologi Pancasila dengan ideologi Khilafah saya tak ada kompromi”. Tutupnya. (aziz ian)

Sumber : Ansor Jabar Online

Tentang Dindin Nugraha

Blogger kambuhan, menulis status facebook, twitter ataupun web kalau sempat. Turut aktif sebagai kontributor web sekaligus bagian dari keluarga besar Lembaga Ta'lif Wan Nasyr Nahdlatul Ulama Jawa Barat

Visit My Website
View All Posts

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close