Berita

KH Musthafa Aqil Siradj dan KH Manaru Hidayah hadiri Maulid di Yayasan KH Fachruddin Murodi Depok

Sawangan Depok (02/12/2018) sejak pagi sabtu malam sudah tampak bendera dan umbul-umbul berjejer menghiasi jalan-jalan protokol Sawangan kota Depok, warna Hijau menjadikan para pelintas jalan dalam benaknya menangkap bahwa ini acara NU.

Terlihat beberapa baliho yang terpasang di beberapa sudut jalan, yang bertuliskan “selamat datang tamu Rasulullah SAW di Majelis Ittihadusyubbaan”, dan tenda yang terlihat cukup luas dengan taksiran bisa memenuhi ribuan orang.

Ahad pagi tampak kerumunan Jamaah Maulid Nabi SAW memenuhi areal acara, ribuan jamaah yang hadir dari berbagai daerah di Jabodetabek tampak sudah berlalu lalang mengambil posisi duduk dan disambut dan diatur oleh panitia acara, sembari diberi lembaran kalender dan secercik kertas yang berisi bacaan lafal Istigotsah.

Tepat pukul 08.00 pagi acara dimulai dengan pembacaan Tahlil dan Tawassul serta di lanjutkan dengan pembacaan kitab Riwayat Maulid Rasulullah SAW.

Usai pembacaan Kitab Maulid Ad Dhiba’i dilanjutkan dengan menyayikan lagu Indonesia Raya dan Mars Hubbul Wathan, tampak Ribuan jamaah dengan syahdu dan semangat melantunkan mars dari karangan KH Wahab Hasbullah itu, dan terlihan beberapa asatidz Alim Ulama yang berada diatas panggung berkaca-kaca, sambil mengepalkan tangan ke atas sebagai bukti dari rasa semangat meresapi lagu perjuangan tersebut.

Dalam sambutan yang pertama oleh tuan rumah acara, KH Fachruddin Muradi, MA yang juga pimpinan Yayasan Al Murodiyah As Salimiyah dan pimpinan Majelis Isttihadusyubbaan yang menaungin 200 Majelis dan Masjid di kota Depok, semoga acara ini mendapat ridho Allah SWT dan kita yang hadir mendapatkan keberkahan, terima kasih kepada seluruh tamu undangan terkhusus pada para Alim Ulama yang sudah menyempatkan untuk hadir, ujar Kiai Murodi.

Dilanjutkan dengan sambutan dari plt Ketua PCNU kota Depok Ust Ahmad Solechan, beginilah cara berdemonya orang NU, warga NU kalau berdemo ya seperti ini, Istighosahan, maulidan bermunajat kepada Allah, yang kita harapkan Negara ini Aman Damai, apalagi menjelang Pemilu Bulan April nanti, kita harus menjaga agar kondusif keamanan kita serahkan kepada yang berwajib, baik TNI nya maupun Kepolisian, itu sudah menjadi tugas dan kita dukung sepenuhnya.

Dalam hal ini sebagai penceramah pertama adalah KH. Musthafa Aqiel Siradj asal Cirebon yang juga merupakan ketua Majelis Dzikir Hubbul Wathan,
Beliau menganalogikan Maulid, boleh dilaksanakan dan bukan suatu amalan yang dilarang dalam Islam, suatu saat Rasulullah SAW dalam perjalanan Isra’ lalu malaikat Jibril menyuruh Rasul SAW untuk turun dan Shalat dua Rakaat, usai melaksanakan Shalat Rasul SAW bertanya kepada malaikat Jibril, “wahai Jibril ada apa ini aku disuruh mengerjakan shalat, tempat apakah ini?, lalu jawab Jibril “nama tempat ini adalah Beitul Lahem (Beitlehem) tempat di mana Nabi Isa AS dilahirkan.

Itu mengapa Rasulullah SAW disuruh mengerjakan shalat tak lain adalah karena untuk memuliakan, menghormati dan tabarrukkan atas tempat dilahirkannya Nabi Isa AS, begitu juga dengan kita merayakan Maulid Nabi SAW, tak lain yaitu mengharap Ridho Allah SWT dan menghormati karena Nabi SAW dilahirkan pada bulan ini. Bentuk dari kecintaan kita kepada Nabi Muhammad SAW, ujar Kiai Musthafa.

Begitu juga yang harus diteladani bersama adalah tentang Akhlak atau perilaku sifat-sifat Nabi SAW, beliau seorang yang sangat cinta kepada tanah air (hubbul wathan minal iman), dakwah ulama NU itu merangkul bukan memukul, mengajak bukan saling mengejek, lambang NU itu ada bintang sembilan menggambarkan walisongo teori dakwahnya yang Ramah, maka oleh karena itu harus berbuat baik dan adil, inilah sikap umat Islam, inilah sikap alim Ulama NU. Ujar Kiai Musthafa dalam Nasihatnya.

Penceramah kedua diisi oleh Dr. KH Manarul Hidayah. MA, berpesan kepada para jamaah untuk hati-hati dalam memilih guru, pilihlah yang mengerti NU dan yang NU pastinya, pilih Kiai, karena selama ini banyak orang kita yang salah pilih guru yang akhirnya melawan orangtua, melawan Negara, ga suka maulidan, tahlilan dan lain-lain.

Jadikan Kiai-kiai NU sebagai panutan dalam kehidupan sehari-hari.
Jangan sampai kita memilih Kiai yang bukan NU, harusnya kita pun memilih pemimpin dari kalangan Nahdlatul Ulama. Ujar Kiai Manarul.

Acara usai jam 12.30 dan langsung di tutup dengan pembacaan doa oleh Dr. KH Ilyas. sekaligus di tutup oleh Kiai Murodi dengan mengumumkan, aljabar dari Al Habib Abubakar bin Hasan Alattas Az Zabidi tanah baru, kepada para jamaah untuk menghadiri acara Haol Gus Dur semuanya di Ciganjur.

Tentang Hakim Hasan

Kang Hakim Hasan, aktivis Peace Leader Indonesia, LTN Kab Bogor dan Pergunu kota Depok. kesehariannya aktif ngajar ngaji Lekar di beberapa Surau Bogor-Depok, suka Travelling Ziarah mengumpulkan data Auliya nusantara dan Dunia, pernah riset ke makam Imam Ghazali (Thus), Imam Abu Hanifah (Irak) mencari jejak auliya dunia, bisa dinikmati hasil perjalanan nya di @liputansantrinusantara.

View All Posts
Ikutilah Pengajian di Masjid PWNU Jabar, Jalan Terusan Galunggung No. 9 Bandung
Pengajian Tasawuf Syarah Kitab Al-Hikam
Bersama Dr. KH. M. Luqman Hakim, MA (Jakarta Sufi Center) setiap bulan, Minggu kedua mulai pukul 10.00 WIB (Live Facebook)
Pengajian Syarah Kitab Sirrul Asror
Bersama KH. Ahmad Dasuki setiap Rabu mulai pukul 12.15 (Live Facebook)
Pengajian Syarah Kitab al Waroqot
Bersama Ajengan Dr. Ramdan Danz Fawzi, SH.I, M.Ag setiap Kamis mulai pukul 12.15 (Live Facebook)

 

Dapatkan Buletin Jum’at Risalah NU terbaru yang terbit tiap Rabu, download edisi digital (PDF) di www.nahdlatululama.id/buletin Bagi yang ingin memesan dan berlangganan edisi cetak yang siap edar, silahkan menghubungi sdr. Aan di 085648333577 (Telp/WA) untuk keterangan lebih lanjut.
Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close