Berita

Sepak Terjang RI Akhiri Konflik Rohingya di Myanmar Menjadi Sorotan Dunia

MusliModerat.net – Sepak terjang Indonesia dalam rangka mengakhiri konflik Rohingya, melalui lawatan Menteri Luar Negeri Retno Marsudi ke Myanmar menjadi sorotan dunia. Media asing ramai memberitakan kunjungan sebagai respons atas krisis kemanusiaan yang tengah terjadi di negara bagian Rakhine.

 Tak hanya dari Asia, beberapa media belahan dunia lain juga memberitakan lawatan Retno tersebut.
Dari Channel News Asia, media Singapura itu menuliskan artikel berjudul “Indonesian foreign minister Retno Marsudi to meet Aung San Suu Kyi in Myanmar”.
“Menlu Retno Marsudi ke Myanmar untuk bertemu dengan State Counselor and Foreign Minister Aung San Suu Kyi pada hari Senin,” tulis media itu pada Senin (4/9/2017).
Media dari Singapura lainnya, The Straits Times, mengangkatnya dengan “Indonesia minister to urge Myanmar to end Rohingya plight”.
Sementara Bangkok Post, mengulas upaya Menlu Retno Marsudi atas nama pemerintah RI melalui “Indonesia sends foreign minister to Myanmar”.
Dari Inggris, Reuters, sebuah artikel diberi tajuk “Indonesian envoy to urge Myanmar to halt violence against Rohingya Muslims”.
Presiden Indonesia Joko Widodo mengirim menteri luar negerinya ke Myanmar untuk mendesak pemerintah Naypyidaw untuk menghentikan kekerasan terhadap Muslim Rohingya,” tulis media tersebut pada Minggu 3 September, setelah sebuah bom molotov dilemparkan ke Kedutaan Myanmar di Jakarta.

Media Australia, ABC.net.au, melalui artikel “Indonesia Foreign Minister Meet Suu Kyi” menjabarkan bahwa Menlu dari Indonesia, negara berpenduduk muslim terbesar di dunia, telah terbang ke Myanmar untuk membahas krisis di negara bagian Rakhine dengan pemimpin de facto, Aung San Suu Kyi.

Judul “Indonesian minister flies to Myanmar to raise Rohingya plight with Suu Kyi”, dipilih media Jepang, Japan Times. Dalam tulisannya, Menlu Retno juga disebutkan akan bertolak ke Bangladesh untuk memantau bantuan Indonesia untuk Myanmar.
Sementara itu, media Timur Tengah, Al Jazeera, memuatnya dengan “Indonesia FM to urge Myanmar to halt Rohingya violence”. Lalu Turki dengan, “Indonesian FM raises Rohingya issue with Myanmar” dan Amerika Serikat dari Washington Post melalui “Asia & Pacific Indonesian minister to raise Rohingya plight with Suu Kyi”.
Salah satu media terbesar di Myanmar, The Irrawaddy News Magazine, turut mengangkat isu tersebut melalui “Indonesian Envoy to Urge Myanmar to Halt Violence in Rakhine”.

Tiba Minggu Malam

Menteri Luar Negeri RI, Retno Marsudi terbang ke Myanmar untuk menemui perwakilan pemerintah di sana guna membahas isu pengungsi Rohingya.
“Menlu RI telah mendarat di Yangon hampir tengah malam pada Minggu 3 Agustus 2017. Dubes RI untuk Yangon, Ito Sumardi, beserta dua pejabat tinggi Myanmar, yaitu Deputi Direktur Jenderal Protokol, U Zaw Thomas O; serta Dirjen Strategic Study Kemlu Myanmar, Daw Khay Thi menjemput Menlu Retno,” demikian informasi yang disampaikan pihak Kementerian Luar Negeri (Kemlu) RI yang diterima Liputan6.com, Senin pagi.
Pada Senin pukul 07.00, Menlu melanjutkan perjalanan ke ibu kota Myanmar, Naypyidaw, untuk melakukan pertemuan dengan State Counsellor, Daw Aung San Suu Kyi. Setelah itu dilanjutkan dengan pertemuan dengan beberapa menteri lain.
 nse Services, Senior General U Min Aung Hlaing, Menteri pada kantor Presiden, U Kyaw Tint Swe, dan Nasional Security Advisor, U Thaung Tun.
“Pertemuan akan dilakukan seharian… Sore hari, Menlu RI akan kembali ke Yangon,” imbuh pihak Kemlu.
“Pada 5 September pagi, Menlu akan menuju ke Dhaka Bangladesh untuk melakukan pertemuan dengan Menlu Bangladesh guna membahas isu pengungsi.”
====

Tiba di Myanmar, Menlu RI Bahas Pembangunan Rumah Sakit Indonesia di Rakhine

MusliModerat.net – Menteri Luar Negeri RI, Retno LP Marsudi, bersama Duta Besar RI Yangon dan delegasi, telah tiba di Naypyitaw, Myanmar pada pukul 09.00 waktu setempat (4/9). Selain bertemu State Counsellor Myanmar, Daw Aung San Suu Kyi, Menlu Retno akan melakukan serangkaian pertemuan dengan Panglima Angkatan Bersenjata Myanmar, Menlu Myanmar, dan sejumlah menteri serta pejabat Myanmar lainnya.

 Setiba di Naypyidaw, Menlu Retno membahas kemajuan proses pembangunan Rumah Sakit Indonesia yang terletak di Myauk U, Rakhine State.
 
“Pembangunan tahap pertama Rumah Sakit Indonesia telah selesai dilakukan. Tahap Pertama ini meliputi pengurukan tanah sehingga rumah sakit tersebut tidak rentan terhadap banjir serta pembangunan pagar,” Menlu Retno menjelaskan.
 
Pembangunan Rumah Sakit Indonesia saat ini masuk ke tahap II, yaitu pembangunan ruang dokter dan perawat. Rencananya pembangunan tahap II ini akan selesai dalam dua bulan. Setelah itu, pembangunan tahap III berupa pembangunan gedung utama rumah sakit akan dimulai. Bangunan Rumah Sakit ini menempati tanah sekitar 8000m2 dengan luas bangunan lebih dari 1000m2.

 Pelaksanaan pembangunan rumah sakit sepenuhnya dilakukan oleh kontraktor dan pekerja Myanmar, yang terdiri dari orang Rakhine dan Muslim. Proses pembaruan melalui kegiatan ekonomi ini diharapkan akan membantu proses rekonsiliasi ketegangan antar komunal yang terdiri di Rakhine State.
 
Pembangunan Rumah Sakit Indonesia ini sangat diharapkan oleh masyarakat di wilayah Rakhine. Diharapkan dengan selesainya pembangunan rumah sakit tersebut, maka pelayanan kesehatan untuk semua masyarakat di Rakhine State akan dapat dilakukan dengan baik. [kemlu.go.id]

Tentang Dindin Nugraha

Blogger kambuhan, menulis status facebook, twitter ataupun web kalau sempat. Turut aktif sebagai kontributor web sekaligus bagian dari keluarga besar Lembaga Ta'lif Wan Nasyr Nahdlatul Ulama Jawa Barat

View All Posts
Ikutilah Pengajian di Masjid PWNU Jabar, Jalan Terusan Galunggung No. 9 Bandung
Pengajian Tasawuf Syarah Kitab Al-Hikam
Bersama Dr. KH. M. Luqman Hakim, MA (Jakarta Sufi Center) setiap bulan, Minggu kedua mulai pukul 10.00 WIB (Live Facebook)
Pengajian Syarah Kitab Sirrul Asror
Bersama KH. Ahmad Dasuki setiap Rabu mulai pukul 12.15 (Live Facebook)
Pengajian Syarah Kitab al Waroqot
Bersama Ajengan Dr. Ramdan Danz Fawzi, SH.I, M.Ag setiap Kamis mulai pukul 12.15 (Live Facebook)

 

Dapatkan Buletin Jum’at Risalah NU terbaru yang terbit tiap Rabu, download edisi digital (PDF) di www.nahdlatululama.id/buletin Bagi yang ingin memesan dan berlangganan edisi cetak yang siap edar, silahkan menghubungi sdr. Aan di 085648333577 (Telp/WA) untuk keterangan lebih lanjut.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Check Also

Close
Close