Opini

Tiga Gagasan Kebangsaan NU yang Penting Didorong dalam Pilpres

JAKARTA, NU Online
Terpilihnya Kiai Ma’ruf Amin sebagai cawapres Jokowi pada Pilpres 2019 dianggap sebagai pintu masuk yang tepat bagi realisasi cita-cita politik kebangsaan Nahdlatul Ulama. 

Rais Syuriyah PCINU Australia dan New Zealand Nadirsyah Hosen menyebutkan tiga gagasan kebangsaan NU yang penting disalurkan; yakni penguatan cita-cita revolusi mental, penguatan ekonomi-kesejahteraan dan konsolidasi Islam ramah dalam level global.

“Pertama, Kiai Ma’ruf Amin bisa membantu terwujudnya revolusi mentalnya Pak Jokowi dengan pendidikan keagamaan di periode keduanya nanti jika terpilih,” kata Nadirsyah Hosen pada NU Online, Jumat (10/8). 
Dengan adanya Kiai Ma’ruf, di samping Jokowi kelak, diharapkan realisasi cita-cita besar revolusi mental yang dianggap belum terlihat akan semakin nyata.

Gagasan kedua yang perlu didorong menurut dosen senior di Monash Univerisity, Australia ini adalah penguatan ekonomi dan kesejahteraan sosial. Ia menilai keberadaan Kiai Ma’ruf di samping Jokowi akan berdampak besar pada perbaikan ekonomi bangsa, “Selama ini KH Ma’ruf Amin sudah sangat memberikan kontribusi melalui program ekonomi syariah,” lanjutnya.

Penguatan ekonomi ini menjadi sangat penting mengingat minimnya penguasaan umat Islam terhadap akses ekonomi tanah air. “Dari segi SDM dan pengusaan ekonomi umat Islam hanya sekitar 20 persen, padahal umat Islam di Indonesia mencapai 80 persen (dari jumah penduduk),” jelasnya. 

Tingginya prosentase penguasaan dibanding dengan banyaknya jumlah Muslim ini diduga menjadi salah satu penyebab ketimpangan sosial di Indonesia. Nah, pada aspek ini, Kiai Ma’ruf dipandang tepat mengisi ceruk masalah perekonomian dengan gagasan yang sejak lama ditekuninya. 

Masukan ketiga adalah konsolidasi peran Indonesia dalam forum-forum komunitas Islam di level global. “Sebagai negara muslim terbesar di dunia, lobi dan relasi KH Ma’ruf Amin di tingkat internasional sangat diperhitungkan dan itu bisa menambah diplomasi saat kita berhadapan dengan isu-isu keislaman di arena global,” ujarnya.

Ia menambahkan, peran Kiai Ma’ruf Amin dirasa akan sangat sentral dalam menyebarkanluaskan sudut pandang islam toleranan Indonesia di dunia global. “Peran Kiai Ma’ruf saya kira sangat penting untuk membangun perdamaian dunia maupun memecahkan berbagai konflik di Timur Tengah dan di tempat lainnya,” pungkasnya. (Ahmad Rozali)

Sumber : NU Online

Ikutilah Pengajian di Masjid PWNU Jabar, Jalan Terusan Galunggung No. 9 Bandung
Pengajian Tasawuf Syarah Kitab Al-Hikam
Bersama Dr. KH. M. Luqman Hakim, MA (Jakarta Sufi Center) setiap bulan, Minggu kedua mulai pukul 10.00 WIB (Live Facebook)
Pengajian Syarah Kitab Sirrul Asror
Bersama KH. Ahmad Dasuki setiap Rabu mulai pukul 12.15 (Live Facebook)
Pengajian Syarah Kitab al Waroqot
Bersama Ajengan Dr. Ramdan Danz Fawzi, SH.I, M.Ag setiap Kamis mulai pukul 12.15 (Live Facebook)

 

Dapatkan Buletin Jum’at Risalah NU terbaru yang terbit tiap Rabu, download edisi digital (PDF) di www.nahdlatululama.id/buletin Bagi yang ingin memesan dan berlangganan edisi cetak yang siap edar, silahkan menghubungi sdr. Aan di 085648333577 (Telp/WA) untuk keterangan lebih lanjut.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close