ABAIKAN ADAB DAN AKHLAK, HTI PLINTIR MAKNA KHILAFAH MENJADI KHILAFAH TAHRIRIYAH

197
ABAIKAN ADAB DAN AKHLAK, HTI PLINTIR MAKNA KHILAFAH MENJADI KHILAFAH TAHRIRIYAH

Oleh Ayik Heriansyah
Pengurus LD PWNU Jabar

Tujuan asatidz Hizbut Tahrir di Indonesia (HTI) mengutip isi kitab para ulama yang populer di kalangan pesantren dengan sebutan kitab kuning, semata-mata untuk “membenarkan” kekeliruan pemikiran yang kadung mereka adopsi terkait Khilafah Tahririyah. Mereka ingin meyakinkan dirinya dan orang lain bahwa Khilafah Tahririyah yang mereka perjuangkan, itu benar karena pernah disinggung oleh para ulama non-Hizbut Tahrir. Sehingga para ulama, kiai, ustadz dan santri harus bersama mereka memperjuangkan Khilafah Tahririyah.

Memang benar, para ulama membahas tentang khilafah/imamah di dalam kitab-kitab mereka. Tetapi mereka bukan sedang membicarakan Khilafah Tahririyah seperti yang sedang diperjuangkan HTI. Mereka menulis kitab jauh sebelum Hizbut Tahrir berdiri (1953). Mereka tidak mengenal Hizbut Tahrir. Jadi, tidak masuk akal kalau setiap pembahasan tentang khilafah/imamah di dalam kitab kuning maksudnya Khilafah Tahririyah yang sedang diperjuangkan HTI.

Iklan Layanan Masyarakat

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here