Di MA Plus Al-Hikam Mengikuti Sidang Karya Tulis Jadi Syarat Kelulusan

85

Sudah menjadi agenda tahunan, setiap santri kelas 12 MA Plus Al-Hikam wajib membuat karya tulis sebagai syarat kelulusan. Hal ini sudah berlangsung dari mulai lulusan pertama tahun 2008 sampai sekarang.

Hal tersebut disampaikan oleh Kepala MA Plus Al-Hikam, Sumpena Saripudin, di sela-sela kegiatan sidang karya tulis santri MA Plus Al-Hikam, (Sabtu, 04/01/2020).

Sengaja sidang karya tulis ini dijadikan syarat kelulusan sebagai upaya untuk membentuk karakter pada santri MA Plus Al-Hikam, lanjut Sumpena. Selain itu, dengan adanya program pembuatan karya tulis diharapkan lulusan MA Plus Al-Hikam harus siap menghadapi tantangan zaman juga harus siap menghadapi dunia kuliah.

Dalam proses pembuatan karya tulis, pembuatan judul, sistematika penulisan, pengambilan landasan teori, pembahasan proses dan hasil penelitian, cara menarik simpulan, dan lain sebagainya dibuat seperti menyusun skripsi. Diharapkan pembuatan dan sidang karya tulis di MA Plus Al-Hikam ini bisa dijadikan pengalaman yang berharga suatu saat nanti dalam memasuki dunia kuliah, kata Sumpena.

Selain mengikuti sidang karya tulis, masih ada lagi syarat kelulusan yang lainnya. Diantaranya harus aktif mengikuti kegiatan belajar mengajar, harus mempunyai beberapa juz hafalan surat dalam Al-Quran, mengikuti kegiatan Praktik Pengalaman Lapangan (PPL), dan yang lainnya, tutup Sumpena.

Kegiatan karya tulis sangat diapresiasi oleh santri kelas 12 MA Plus Al-Hikam. Mereka banyak mendapatkan ilmu, pengalaman, dan menambah minat literasi. Seperti yang disampaikan oleh salah seorang peserta sidang karya tulis, Zidan Nurfalah.

“Alhamdulillah puji syukur kehadirat Allah SWT, setelah mengikuti kegiatan pembuatan karya tulis saya merasakan banyak sekali manfaat untuk diri saya khususnya. Selain menambah ilmu dan wawasan, pembuatan karya tulis juga menciptakan inovasi-inovasi baru yang dapat dikembangkan dalam kehidupan sehari-hari. Program pembuatan karya tulis ini dapat menambah minat literasi bagi saya dan masyarakat luas”, tutup Zidan. (Ayi Abdul Kohar)

Previous articlePCNU Kab. Bandung Barat Awali 2020 dengan Pengajian dan Majelis Dzikir
Next articlePergunu Jabar, Guru Honorer di Jawa Barat Medapatkan Perlakuan Diskriminatif
Penulis aktif di struktur NU sebagai Ketua LTN NU Sumedang, mengelola situs resmi PCNU Sumedang serta aktif berkontribusi di website LTN NU PW Jawa Barat.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here