The news is by your side.

Macam-Macam Orang Kaitannya Dengan Salat Jumat

Macam-Macam Orang Kaitannya Dengan Salat Jumat | NU Online LTN Nahdlatul Ulama Jawa Barat

Farizqi Adi Guna – Pada pembahasan fikih, orang-orang dalam pelaksanaan salat jumat pasti memiliki tiga sifat yang melekat padanya. Pertama, dia wajib melaksanakan salat jumat. Kedua, dia salat jumatnya sah. Ketiga, dia menjadi ketergantungan dalam mengesahkan salat jumat.

Terkadang, ada golongan orang yang memiliki ketiga sifat tersebut. Kemudian ada yang memiliki sifat yang pertama dan kedua. Ada juga yang hanya memiliki salah satu dari sifat tersebut. Dan ada seseorang yang sama sekali tidak memiliki ketiga sifat tersebut sama sekali.

Untuk penjelasan lebih detailnya, Syekh Abu Bakar Syatha Ad-Dimyati dalam kitab Ianah At-Tholibin mengklasifikasikan orang-orang tersebut dalam enam pembagian sebagai berikut :

Pertama, mereka adalah orang-orang yang memiliki ketiga sifat tersebut. Ia wajib melaksanakan slat jumat, salat jumatnya sah, dan keabsahan salat jumat bergantung padanya. Mereka adalah orang-orang yang terpenuhi syarat-syarat untuk dikatakan ahlu jumat yaitu, orang laki-laki, baligh, berakal, tidak mengalami udzur, dan orang-orang yang menetap pada suatu daerah.

Kedua, mereka adalah orang-orang yang wajib melaksanakan salat jumat dan salat jumatnya sah. Akan tetapi, mereka tidak berpengaruh dalam mengesahkan salat jumat. Mereka adalah orang-orang yang tinggal di suatu daerah tetapi tidak menetap seperti santri yang tinggal di pondok pesantren dan orang-orang yang mendengar azan jumat tapi ia berada di daerah lain.

Ketiga, mereka adalah orang-orang yang wajib melaksanakan salat jumat tetapi mereka tidak sah salat jumatnya dan tidak berpengaruh untuk mengesahkan salat jumat. Mereka adalah orang-orang murtad. Menimbang orang murtad tetap ada kewajiban untuk melaksanakan salat. tetapi, salatnya tidak sah serta adanya kewajiban qada saat masuk islam sebagai hukuman baginya.

Keempat, mereka adalah orang-orang yang tidak memilki ketiga sifat tersebut. Mereka tidak wajib melaksankan salat jumat, tidak sah salat jumatnya, dan tidak berpengaruh untuk mengesahkan salat jumat. Mereka adalah kafir asli (orang yang lahir dengan kedaan non islam), anak kecil yang belum tamyiz, orang gila, orang epilepsi, dan orang mabuk dengan tidak disengaja.

Kelima, mereka adalah orang-orang yang sah salat jumatnya kan tetapi mereka tidak wajib untuk melaksanakan salat jumat dan tidak berpengaruh untuk mengesahkan salat jumat. Mereka adalah anak kecil yang sudah tamyiz, musafir ( orang dalam perjalanan ), perempuan, budak laki-laki, dan seorang yang berkelamin ganda.

Keenam, mereka adalah orang-orang yang tidak wajib melaksanakan salat jumat tetapi mereka sah salat jumatnya dan bisa mengesahkan salat jumat, mereka adalah orang-orang yang terkena uzur atau halangan yang menyebabkan ia tidak terkena kewajiban untuk melaksanakan salat jumat seperti orang yang sedang sakit.

Maka, dengan mengetahui pembagian tersebut kita mengetahui kapan seseorang bisa mengesahkan salat jumat ?. Kapan seseorang salat jumatnya sah. Kapan seseorang tidak wajib melaksankan salat jumat?. Dan semoga kita sebagai umat islam lebih berhati-hati lagi dalam menjalankan ibadah-ibadah yang sudah disyariatkan.

Penulis
Farizqi Adi Guna
Leave A Reply

Your email address will not be published.