[SALAH] “katanya Ada korban virus Corona di PIK”

33

[SALAH] "katanya Ada korban virus Corona di PIK"

Lokasi kejadian adalah di The Clementi Mall (Singapura), BUKAN di PIK (Pantai Indah Kapuk, Jakarta).

Selengkapnya di bagian PENJELASAN dan REFERENSI.

Iklan Layanan Masyarakat

======

KATEGORI

Konten yang Salah.

======

SUMBER

[SALAH] "katanya Ada korban virus Corona di PIK"

Akun “🌹Sarang Hamnida 💞” (twitter.com/ArieSyakira), sudah dibagikan 92 kali per tangkapan layar dibuat.

http://archive.md/vUf36 (arsip cadangan).

======

NARASI

“Gak tau ini kapan kejadianya ,katanya Ada korban virus Corona di PIK Kapuk cengkareng lantai 3.
Valid gak ini ?? Infonya temen”
Hindari keramaian buat saat ini .”

======

PENJELASAN

[SALAH] "katanya Ada korban virus Corona di PIK"

(1) First Draft News: “Konten yang Salah

Ketika konten yang asli dipadankan dengan konteks informasi yang salah”

http://bit.ly/2rhTadC / http://bit.ly/2MxVN7S.

[SALAH] "katanya Ada korban virus Corona di PIK"

* SUMBER membagikan video kejadian di The Clementi Mall, Singapura.

* SUMBER menambahkan narasi yang tidak sesuai dengan fakta sehingga membangun kesimpulan yang salah.


[SALAH] "katanya Ada korban virus Corona di PIK"

(2) Mothership: “Wanita berbaring di lantai

Dalam klip 30 detik, seorang wanita mengenakan topeng dapat dilihat berbaring di sisinya, di lantai Ayam Jinjja.

Toko ini terletak di basement Clementi Mall.

Tak seorang pun di gerai makanan cepat saji, atau berjalan melewati, tampaknya memperhatikan wanita yang jatuh itu.”

Google Translate, selengkapnya di “Petugas Clementi Mall menginstruksikan masyarakat untuk tidak mendekati wanita pingsan, ambulans sedang dalam perjalanan” http://bit.ly/2U9cMhI / http://archive.md/rvPOp (arsip cadangan).

======

REFERENSI

[SALAH] "katanya Ada korban virus Corona di PIK"

(1) Google Maps: “The Clementi Mall

Shopping mall

Bustling neighborhood mall with a supermarket, several levels of shops, a food court & a library.”

Selengkapnya di http://bit.ly/2Wb8skN.


[SALAH] "katanya Ada korban virus Corona di PIK"

(2) AsiaOne: “Warga Singapura menampar pengunjung karena mengabaikan wanita yang pingsan di Clementi Mall. Inilah kebenarannya

13 MARET 2020
Oleh KIMBERLY ANNE LIM | ASIAONE

(foto tangkapan layar)
Facebook / allsgstuff

Di tengah laporan penimbunan , penipuan dan rasisme , mudah untuk kehilangan kepercayaan pada kemanusiaan. Tetapi seperti yang dibuktikan oleh satu video viral baru-baru ini, kita harus memberi pujian lebih banyak kepada sesama manusia.

Pengunjung di Jinjja Chicken di The Clementi Mall dihadapkan dengan kemarahan massa online ketika sebuah video yang diposting di Facebook pada 13 Maret menunjukkan mereka mengabaikan seorang wanita yang pingsan.

Kebenaran?

Mereka telah diperintahkan oleh keamanan mal untuk tidak mendekati wanita itu, kata juru bicara Jinjja Chicken kepada AsiaOne.

Insiden itu pertama kali terungkap ketika halaman Facebook All Singapore Stuff memposting klip seorang wanita yang tak sadarkan diri terbaring di lantai restoran dengan tulisan: “Wanita malang ini pingsan di Clementi Mall, tetapi semua orang masih dengan gembira menggerogoti [sic].”

Ketika wanita itu berbaring tak bergerak di tanah, para pengunjung di restoran terus makan makanan mereka.

Sementara seorang anggota staf terlihat mendekati wanita itu, dia menjaga tempat tidurnya yang lebar ketika dia memegang pistol suhu di dahinya.

Video itu mengumpulkan lebih dari 4.000 saham dan lebih dari 700 komentar marah mengkritik para pengunjung dan staf. Banyak juga mengarahkan vitriol mereka pada orang di belakang kamera.

(foto tangkapan layar)
FOTO: Screengrab / Facebook

Menanggapi pertanyaan AsiaOne, Jinjja Chicken mengkonfirmasi bahwa insiden itu terjadi pada 11 Maret.

Wanita itu, yang bukan pelanggan, pingsan setelah dia berhenti sebentar di depan outlet untuk beristirahat.

Menolak klaim bahwa wanita itu diabaikan, juru bicara itu mengatakan bahwa seorang pelanggan segera memanggil ambulans untuk wanita itu sementara manajer outlet menghubungi keamanan mal.

“Manajer itu secara khusus diinstruksikan oleh tim keamanan untuk tidak menyentuh wanita itu dan tidak membiarkan pelanggan mendekatinya atau menyentuh apa pun di sekitar area itu. Ini sangat penting karena dia mengenakan topeng yang menandakan bahwa dia mungkin sudah sakit. “

Wanita itu sadar kembali tak lama setelah itu dan dibawa dengan ambulans, tambah juru bicara itu.

Seorang juru bicara The Clementi Mall mengatakan kepada AsiaOne pada 13 Maret bahwa mereka tidak berusaha untuk memindahkan wanita itu karena mereka “tidak yakin alasan kejatuhannya dan apakah dia memiliki kondisi medis yang sudah ada sebelumnya”.

Staf mal juga mencegah pembeli berkerumun di sekitar “untuk keselamatan pasien” dan untuk memastikan jalur yang jelas untuk paramedis, mereka menjelaskan.

Restoran itu segera disanitasi dua kali – satu kali oleh staf dan yang kedua oleh tim kebersihan mal.

Seorang juru bicara Pasukan Pertahanan Sipil Singapura mengkonfirmasi bahwa mereka menerima panggilan untuk bantuan medis di mal sekitar pukul 2.25 siang hari itu. Wanita itu kemudian dibawa ke Rumah Sakit Umum Ng Teng Fong.

Untuk pembaruan terbaru tentang coronavirus, kunjungi di sini .

kimberlylim@asiaone.com”

Google Translate Chrome extension, artikel dengan bahasa asli (English) di http://bit.ly/2TQElgZ / http://archive.md/5rHi7 (arsip cadangan).


[SALAH] "katanya Ada korban virus Corona di PIK"

(3) http://archive.md/834Bw, laporan (mention) ke akun MAFINDO (twitter.com/turnbackhoax).

======

CATATAN

[SALAH] "katanya Ada korban virus Corona di PIK"
[SALAH] "katanya Ada korban virus Corona di PIK"

* “™®™” (twitter.com/blue_facez) Replying to @ArieSyakira: “daerah itu kn sdh d WARNING sm DORADONG 3 hr yg lalu. Coz byk cina tuh kawasan y. Thx info y ✌️🤚 #IndonesiaButuhPemimpin”.

http://archive.md/FcUK3 (arsip cadangan).




Source link

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here