[SALAH] Pesan Berantai “Paradox vaksin”

18

[SALAH] Pesan Berantai "Paradox vaksin"

Fungsi vaksin adalah untuk melatih sistem kekebalan tubuh, BUKAN untuk obat. Antigen (molekul tertentu dari patogen) dimasukkan ke dalam tubuh untuk memicu respons imun, agar dapat mengenali dan memerangi patogen (virus maupun bakteri). Dengan cukup banyak orang yang diimunisasi maka peluang untuk berjangkitnya penyakit menjadi sangat rendah, karena tidak ada cukup inang yang digunakan oleh patogen untuk berkembang.

Selengkapnya di bagian PENJELASAN dan REFERENSI.

Iklan Layanan Masyarakat

======

KATEGORI

Konten yang Menyesatkan.

======

SUMBER

Pesan berantai WhatsApp.

======

NARASI

“Paradox vaksin , urusan Covid nga akan pernah selesai

Jika saya divaksinasi, Pertanyaan Kepada : Kementerian Kesehatan RI DPR RI, Presiden, IKATAN DOKTER INDONESIA (IDI) Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) World Health Organization (WHO), International Criminal Court – ICC Universal Declaration of Human Rights

1.- Bisakah saya berhenti memakai masker?

* Tidak …”

(Salinan narasi selengkapnya di bagian CATATAN.

======

PENJELASAN

(1) First Draft News: “Konten yang Menyesatkan

Penggunaan informasi yang sesat untuk membingkai sebuah isu atau individu”.

* SUMBER mengedarkan narasi yang tidak berdasarkan fakta sehingga menyebabkan kesimpulan yang keliru.


(2) KLAIM

* “Jadi suntikan tidak memberikan kekebalan.”

PENJELASAN

[SALAH] Pesan Berantai "Paradox vaksin"

* PublicHealth: “BAGAIMANA VAKSIN BEKERJA

Vaksin bekerja dengan melatih sistem kekebalan untuk mengenali dan memerangi patogen, baik virus maupun bakteri. Untuk melakukan ini, molekul tertentu dari patogen harus dimasukkan ke dalam tubuh untuk memicu respons imun.

Molekul ini disebut antigen , dan ada di semua virus dan bakteri. Dengan menyuntikkan antigen ini ke dalam tubuh, sistem kekebalan dapat dengan aman belajar mengenalinya sebagai penyerang yang bermusuhan, memproduksi antibodi, dan mengingatnya untuk masa depan. Jika bakteri atau virus muncul kembali, sistem kekebalan akan segera mengenali antigen dan menyerang secara agresif sebelum patogen dapat menyebar dan menyebabkan penyakit.” [2]

[SALAH] Pesan Berantai "Paradox vaksin"

* CDC: “Cara Kerja Vaksin COVID-19

Vaksin COVID-19 membantu tubuh kita mengembangkan kekebalan terhadap virus penyebab COVID-19 tanpa kita harus terserang penyakit. Berbagai jenis vaksin bekerja dengan cara yang berbeda untuk menawarkan perlindungan, tetapi dengan semua jenis vaksin, tubuh memiliki persediaan limfosit T “memori” serta limfosit B yang akan mengingat cara melawan virus itu di masa depan. .

Biasanya dibutuhkan waktu beberapa minggu bagi tubuh untuk memproduksi limfosit-T dan limfosit-B setelah vaksinasi. Oleh karena itu, ada kemungkinan seseorang tertular virus penyebab COVID-19 sebelum atau setelah vaksinasi dan kemudian jatuh sakit karena vaksin tidak mempunyai cukup waktu untuk memberikan perlindungan.

Terkadang setelah vaksinasi, proses pembentukan kekebalan bisa menimbulkan gejala, seperti demam. Gejala ini normal dan merupakan tanda bahwa tubuh sedang membangun kekebalan.” [3]


(3) KLAIM

* “2.- Bisakah mereka membuka kembali restoran, dll dan semua orang bekerja normal?

– Tidak”

* “3.- Apakah saya akan tahan terhadap covid?

– Mungkin, tapi kami tidak tahu persis, itu mungkin tidak akan menghentikan Anda mendapatkannya”

* “4.- Setidaknya saya tidak akan menularkan ke orang lain lagi?

– tidak, Anda masih bisa menyebarkannya, mungkin, tidak ada yang tahu.”

* “6.- Jika saya divaksinasi, dapatkah saya menghentikan jarak sosial?

– Tidak”

“7.- Jika saya divaksinasi, dapatkah saya berhenti mendisinfeksi tangan saya?

– Tidak”

“8.- Jika saya memvaksinasi diri saya dan kakek saya, dapatkah kami berpelukan?

– Tidak”

“9.- Apakah bioskop, teater, dan stadion dibuka kembali berkat vaksin?

Tidak”

* “10.- Akankah yang divaksinasi bisa berkumpul?

– Tidak”

* “13.- Jika secara statistik virus tidak membunuh saya … Mengapa saya harus divaksinasi? “

– Untuk melindungi orang lain.”

* “14.- Jadi jika saya divaksinasi, yang lain 100% yakin saya tidak menularkannya?

– Tidak”

* “Tidak menjamin Anda tidak akan mendapatkannya.
Tidak menghalangi Anda untuk mendapatkannya.
Tidak menghentikan Anda menyebarkannya”

PENJELASAN

[SALAH] Pesan Berantai "Paradox vaksin"

* PublicHealth: “The Herd Immunity Imperative

Vaksin tidak hanya bekerja pada tingkat individu, tetapi juga melindungi seluruh populasi. Begitu cukup banyak orang yang diimunisasi, peluang untuk berjangkitnya penyakit menjadi sangat rendah bahkan orang yang tidak diimunisasi mendapat manfaat. Pada dasarnya, bakteri atau virus tidak akan memiliki cukup inang yang memenuhi syarat untuk membangun pijakan dan pada akhirnya akan mati seluruhnya. Fenomena ini disebut ” imunitas kawanan ” atau “imunitas komunitas”, dan hal itu memungkinkan penyakit yang pernah menghancurkan bisa dibasmi seluruhnya, tanpa perlu memvaksinasi setiap individu.” [2]

[SALAH] Pesan Berantai "Paradox vaksin"

* CDC: “Akankah vaksinasi COVID-19 melindungi saya dari penyakit COVID-19?

Iya. Vaksinasi COVID-19 bekerja dengan mengajarkan sistem kekebalan Anda bagaimana mengenali dan melawan virus yang menyebabkan COVID-19, dan ini melindungi Anda dari penyakit COVID-19.

Terlindung dari sakit itu penting karena meskipun banyak orang dengan COVID-19 hanya memiliki penyakit ringan, orang lain mungkin menderita penyakit parah , memiliki efek kesehatan jangka panjang , atau bahkan meninggal. Tidak ada cara untuk mengetahui bagaimana COVID-19 akan memengaruhi Anda, bahkan jika Anda tidak memiliki peningkatan risiko komplikasi yang parah . Pelajari lebih lanjut tentang cara kerja vaksin COVID-19 .” [4]


(4) KLAIM

* “1.- Bisakah saya berhenti memakai masker?

– Tidak”

* “Tidak menghilangkan perlunya larangan perjalanan.
Tidak menghilangkan kebutuhan akan penutupan bisnis.
Tidak menghilangkan kebutuhan akan penguncian.
Tidak menghilangkan kebutuhan akan masking.”

PENJELASAN

[SALAH] Pesan Berantai "Paradox vaksin"

* Josh Hopkins Medicine: “Apakah saya masih harus memakai masker dan melanjutkan tindakan pencegahan keamanan COVID-19 jika saya mendapatkan vaksin?

Ya, setiap orang masih perlu mempertahankan tindakan pencegahan keamanan ini di masa mendatang. Jika Anda termasuk di antara sekitar 5% hingga 10% orang yang vaksinnya tidak efektif, Anda masih dapat tertular dan menyebarkan virus corona. Penelitian sedang melihat apakah vaksin, bahkan ketika efektif untuk mencegah penyakit, membuat seseorang tidak menyimpan virus dan menularkannya kepada orang lain.” [5]

[SALAH] Pesan Berantai "Paradox vaksin"

* PBB: “Pandemi COVID-19 “tidak akan berakhir untuk siapa pun, sampai berakhir untuk semua orang”, kata seorang pakar hak asasi manusia PBB yang independen pada hari Jumat, mengadvokasi program distribusi vaksin yang adil dan terkoordinasi secara global.

“Virus ini masih dapat berpindah dari populasi besar yang sangat besar di Dunia Selatan yang belum divaksinasi ke Dunia Utara, termasuk dalam bentuknya yang semakin bermutasi,” Obiora Okafor, Pelapor Khusus PBB untuk hak asasi manusia dan solidaritas internasional , mengatakan dalam sebuah pernyataan .” [6]


(5) KLAIM

* “5.- Jika kami memvaksinasi semua anak, apakah sekolah akan kembali normal?

– Tidak”

PENJELASAN

[SALAH] Pesan Berantai "Paradox vaksin"

* PublicHealth: “Ini penting karena akan selalu ada persentase populasi yang tidak dapat divaksinasi, termasuk bayi, anak kecil, orang tua, orang dengan alergi parah, wanita hamil, atau orang dengan sistem kekebalan yang lemah. Berkat kekebalan kelompok, orang-orang ini tetap aman karena penyakit tidak pernah diberi kesempatan untuk menyebar melalui suatu populasi.” [2]


(6) KLAIM

* “12.- Apakah kamu yakin itu tidak akan membunuhku?

– Tidak”

PENJELASAN

[SALAH] Pesan Berantai "Paradox vaksin"

* CDC: “Vaksin COVID-19 aman dan efektif . Jutaan orang di Amerika Serikat telah menerima vaksin COVID-19, dan vaksin ini telah menjalani pemantauan keamanan paling intensif dalam sejarah AS. Pemantauan ini termasuk menggunakan sistem pemantauan keamanan yang sudah mapan dan baru untuk memastikan bahwa vaksin COVID-19 aman.

Hasil dari upaya pemantauan ini meyakinkan. Sementara beberapa orang tidak mengalami efek samping setelah mendapatkan vaksin COVID-19, banyak orang akan mengalami efek samping ringan setelah vaksinasi COVID-19 , seperti nyeri atau bengkak di tempat suntikan, sakit kepala, kedinginan, atau demam. Reaksi ini normal dan menunjukkan vaksin bekerja. Sejumlah kecil orang pernah mengalami reaksi alergi yang parah (disebut “anafilaksis”) setelah vaksinasi, tetapi hal ini sangat jarang terjadi dan ketika hal itu terjadi, penyedia vaksinasi memiliki obat-obatan yang tersedia yang dapat mereka gunakan untuk secara efektif dan segera mengobati reaksi tersebut. Anda akan diminta untuk tinggal selama 15-30 menit setelah Anda mendapatkan vaksin sehingga Anda dapat diamati dan diberikan pengobatan jika diperlukan.” [7]


(7) KLAIM

* “Jadi … sebenarnya apa yang dilakukannya?

Luar biasa menarik yah?
Jadi mengapa seseorang harus divaksinasi

(Untuk memperkaya perusahaan farmasi)”

PENJELASAN

[SALAH] Pesan Berantai "Paradox vaksin"

* KGW8: “4. Narasi palsu tentang perusahaan farmasi dan tokoh masyarakat yang mendapatkan keuntungan dari vaksin

Banyak klaim palsu yang mengaitkan vaksin COVID-19 dengan korupsi “farmasi besar”. Sebaliknya, vaksin terkemuka sebagian besar didanai oleh pemerintah dan organisasi nirlaba, yang telah menjanjikan miliaran dolar untuk dosis dengan harga yang ditentukan.

Dalam waktu dekat, perusahaan akan fokus untuk memenuhi pesanan tersebut dengan cepat, daripada menghasilkan keuntungan besar. Tidak jelas seperti apa lanskap vaksin akan terlihat setelah ini.” [8]

[SALAH] Pesan Berantai "Paradox vaksin"

* Wikipedia: “The teori konspirasi Big Pharma adalah sekelompok teori konspirasi yang mengklaim bahwa komunitas medis pada umumnya dan farmasi perusahaan pada khususnya, perusahaan terutama besar, beroperasi untuk tujuan jahat dan melawan kepentingan publik, dan bahwa mereka perawatan diduga menyembunyikan efektif, atau bahkan menyebabkan dan memperburuk berbagai macam penyakit. [1] [2] Variasi spesifik dari teori konspirasi termasuk klaim bahwa pengobatan alternatif alami untuk masalah kesehatan sedang ditekan, klaim bahwa obat untuk pengobatan HIV / AIDStidak efektif dan berbahaya, dan klaim bahwa obat untuk semua kanker telah ditemukan tetapi disembunyikan dari publik. Dalam setiap kasus, para ahli teori konspirasi menyalahkan pencarian keuntungan perusahaan farmasi. Sejumlah penulis telah menunjukkan klaim ini tidak benar, meskipun beberapa dari penulis ini tetap berpendapat bahwa kritik lain terhadap industri farmasi adalah sah.” [9]

======

REFERENSI

(1) firstdraftnews.org: “Berita palsu. Ini rumit.” http://bit.ly/2MxVN7S (Google Translate), http://bit.ly/2rhTadC.

[2] publichealth.org: “BAGAIMANA VAKSIN BEKERJA” http://bit.ly/39FGd41 (Google Translate) / http://bit.ly/2L9tRHU (arsip cadangan).

[3] cdc.gov: “Memahami Cara Kerja Vaksin COVID-19” http://bit.ly/3pI8Nat (Google Translate) / http://bit.ly/39EEb43 (arsip cadangan).

[4] cdc.gov: “Fakta tentang Vaksin COVID-19” http://bit.ly/2L9tRHU (Google Translate) / http://bit.ly/3pSyOUR (arsip cadangan).

[5] hopkinsmedicine.org: “Apakah Vaksin COVID-19 Aman?” http://bit.ly/3cyi2GE (Google Translate) / http://bit.ly/3j7v9zC (arsip cadangan).

[6] un.org: “Pandemi tidak akan berakhir untuk siapa pun, ‘sampai berakhir untuk semua orang’” http://bit.ly/3cykfSw (Google Translate) / http://bit.ly/3oNJQtb (arsip cadangan).

[7] cdc.gov: “Memastikan Keamanan Vaksin COVID-19 di Amerika Serikat” http://bit.ly/2MpvYIg (Google Translate) / http://bit.ly/3re5vMB (arsip cadangan).

[8] kgw.com: “VERIFIKASI: 5 narasi keliru tentang vaksin COVID-19” http://bit.ly/3r8zwNC (Google Translate) / http://bit.ly/3pBKXNA (arsip cadangan).

[9] wikipedia.org: “Teori konspirasi Farmasi Besar” http://bit.ly/2MMIRMa (Google Translate) / http://bit.ly/3j6Kq3X (arsip cadangan).

[SALAH] Pesan Berantai "Paradox vaksin"

(10) historyofvaccines.org: “HOW VACCINES WORK” http://bit.ly/3pHcAF9 / https://archive.md/TLxS8 (arsip cadangan).

[SALAH] Pesan Berantai "Paradox vaksin"

(11) ISGlobal: “Tanya Jawab tentang Vaksin COVID-19” http://bit.ly/36B0gi3 (Google Translate) / http://bit.ly/2MMOzxA (arsip cadangan).

======

CATATAN

Salinan narasi selengkapnya,

“Paradox vaksin , urusan Covid nga akan pernah selesai

Jika saya divaksinasi, Pertanyaan Kepada : Kementerian Kesehatan RI DPR RI, Presiden, IKATAN DOKTER INDONESIA (IDI) Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) World Health Organization (WHO), International Criminal Court – ICC Universal Declaration of Human Rights

1.- Bisakah saya berhenti memakai masker?

– Tidak

2.- Bisakah mereka membuka kembali restoran, dll dan semua orang bekerja normal?

– Tidak

3.- Apakah saya akan tahan terhadap covid?

– Mungkin, tapi kami tidak tahu persis, itu mungkin tidak akan menghentikan Anda mendapatkannya

4.- Setidaknya saya tidak akan menularkan ke orang lain lagi?

– tidak, Anda masih bisa menyebarkannya, mungkin, tidak ada yang tahu.

5.- Jika kami memvaksinasi semua anak, apakah sekolah akan kembali normal?

– Tidak

6.- Jika saya divaksinasi, dapatkah saya menghentikan jarak sosial?

– Tidak

7.- Jika saya divaksinasi, dapatkah saya berhenti mendisinfeksi tangan saya?

– Tidak

8.- Jika saya memvaksinasi diri saya dan kakek saya, dapatkah kami berpelukan?

– Tidak

9.- Apakah bioskop, teater, dan stadion dibuka kembali berkat vaksin?

– Tidak

10.- Akankah yang divaksinasi bisa berkumpul?

– Tidak

11.- Apa manfaat nyata dari vaksinasi?

– Virus tidak akan membunuhmu.

12.- Apakah kamu yakin itu tidak akan membunuhku?

– Tidak

13.- Jika secara statistik virus tidak membunuh saya … Mengapa saya harus divaksinasi? “

– Untuk melindungi orang lain.

14.- Jadi jika saya divaksinasi, yang lain 100% yakin saya tidak menularkannya?

– Tidak

Jadi suntikan tidak memberikan kekebalan.
Tidak menghilangkan virus.
Tidak mencegah kematian.
Tidak menjamin Anda tidak akan mendapatkannya.
Tidak menghalangi Anda untuk mendapatkannya.
Tidak menghentikan Anda menyebarkannya
Tidak menghilangkan perlunya larangan perjalanan.
Tidak menghilangkan kebutuhan akan penutupan bisnis.
Tidak menghilangkan kebutuhan akan penguncian.
Tidak menghilangkan kebutuhan akan masking.

Jadi … sebenarnya apa yang dilakukannya?

Luar biasa menarik yah?
Jadi mengapa seseorang harus divaksinasi

(Untuk memperkaya perusahaan farmasi)

Selamat merenungi, SALAM SEHAT”.

Source link

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here