[SALAH] “royalty 8 ribu rupiah setiap WA”

11

Modus atau pola sama dengan hoaks versi “bayi buta” yang sebelumnya beredar, WhatsApp dan perusahaan lain yang waras dan sah tidak pernah membuat program penggalangan dana seperti yang disebutkan di narasi pesan berantai yang diedarkan.

Selengkapnya di bagian PENJELASAN dan REFERENSI.

======

KATEGORI

Konten Palsu.

======

SUMBER

Pesan berantai WhatsApp.

======

NARASI

“Bila anda berikhlas hati utk menghilangkan penderitaan anak ini mohon video ini diteruskan kpd siapa saja karena anak ini akan mendapat royalty 8 ribu rupiah setiap WA yg anda kurim. Terimakasih, semoga anda mendapat pahala. Aamiin YRA”.

======

PENJELASAN

(1) http://bit.ly/2rhTadC / http://bit.ly/2MxVN7S, First Draft News: “Konten Palsu

Konten baru yang 100% salah dan didesain untuk menipu serta merugikan”.

  • Pesan SUMBER menyebarkan hoaks dengan modus sama dengan pesan berantai yang pernah beredar sebelumnya.

(2) Hoax-Slayer: “… Namun, postingan itu hanya tipuan jahat bahwa pengguna gambar bayi dan seorang wanita muda dicuri dari situs web lain. WhatsApp pasti tidak akan menyumbangkan uang untuk ini atau anak lain berdasarkan berapa kali sebuah pos dibagikan. Tidak akan ada perusahaan lain. Membagikan pos tidak akan membantu bayi dalam gambar dengan cara apa pun. …”

Selengkapnya di (2) bagian REFERENSI.

======

REFERENSI

(1) turnbackhoax(dot)id: [SALAH] “Bantu Saudara kita Dengan Kirim Fotto ini Lewat Whatshaap”, post sebelumnya di http://bit.ly/2ZbMyMT.


(2) Hoax-Slayer: “Tipuan Donasi Bayi Buta Masih Beredar di WhatsApp

ditulis oleh Brett M. Christensen 27 November 2018

(foto)

Menurut pesan yang beredar luas ini, WhatsApp akan menyumbangkan uang untuk membantu bayi yang buta setiap kali fotonya dibagikan.

Pesan itu, yang telah beredar dalam berbagai bentuk sejak pertengahan 2017, mengklaim bahwa bayi yang digambarkan dalam keadaan buta sejak lahir dan membutuhkan $ 200.000 untuk perawatan agar dapat melihatnya.

Namun, postingan itu hanya tipuan jahat bahwa pengguna gambar bayi dan seorang wanita muda dicuri dari situs web lain. WhatsApp pasti tidak akan menyumbangkan uang untuk ini atau anak lain berdasarkan berapa kali sebuah pos dibagikan. Tidak akan ada perusahaan lain. Membagikan pos tidak akan membantu bayi dalam gambar dengan cara apa pun.

Kenyataannya, pesan itu hanyalah satu dari sederetan panjang tipuan dan donasi amal “sumbangan untuk berbagi” yang serupa. Pesan apa pun yang mengklaim bahwa suatu perusahaan akan menyumbangkan uang untuk membantu anak yang sakit berdasarkan pada berapa kali pesan itu dibagikan pasti merupakan penipuan.

Tidak ada perusahaan yang waras dan sah yang akan setuju untuk berpartisipasi dalam kampanye penggalangan dana yang konyol dan tidak masuk akal ini. Bahkan jika sebuah perusahaan memutuskan untuk terlibat dalam kampanye yang menjijikkan secara moral, tidak akan ada cara yang dapat diandalkan atau etis untuk merekam perjalanan satu pesan di berbagai platform dan format dan dengan demikian menghitung berapa banyak uang yang perlu disumbangkan.

Misalnya, dalam hal ini, pesan tersebut tampaknya mulai hidup di WhatsApp dan kemudian melompati platform ke Twitter, Facebook, jejaring sosial lainnya, dan bahkan email. Pada saat pertama kali diposkan, pesan telah dibagikan, di-retweet, diteruskan, disalin, dan ditempel, dan secara substansial telah dimodifikasi berkali-kali. Oleh karena itu, sangat tidak masuk akal untuk menyarankan bahwa, entah bagaimana, WhatsApp dapat melacak kemajuan pesan dengan andal dan menghitung jumlah sumbangan yang seharusnya untuk anak tersebut.

Jangan tertipu untuk berpartisipasi dalam tipuan tak berperasaan ini. Yakinlah bahwa membagikan pesan seperti itu tidak akan membantu apa pun untuk anak-anak dalam foto.

Seringkali tipuan ini dibuat oleh orang-orang hina yang menggunakannya sebagai sarana mempromosikan saluran media sosial atau situs web mereka. Orang-orang ini mencuri gambar anak-anak yang sakit atau terluka dari sumber lain untuk digunakan dalam pos amal palsu mereka. Peredaran yang terus menerus dari pesan-pesan semacam itu dapat menyebabkan penderitaan besar bagi keluarga anak-anak dalam foto.

Jika salah satu dari pesan palsu ini menghampiri Anda, jangan bagikan. Dan biarkan orang yang mengeposkannya tahu bahwa klaim dalam pesan itu salah.

Baca informasi lebih lanjut tentang tipuan dan penipuan semacam itu

Contoh pos amal palsu:

(foto)”.

Google Translate dengan penyesuaian seperlunya, versi terjemahan apa adanya di http://bit.ly/2SRBtBG (arsip cadangan di https://archive.fo/Hm4FC).
Artikel dengan bahasa asli (English) di http://bit.ly/2MaTeHn (arsip cadangan di http://bit.ly/2OfAnO9).

Source link

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here