[SALAH] Virus Covid-19 Sengaja Dimasukkan kedalam Tubuh Masyarakat Melalui Alat Rapid Test

16

[SALAH] Virus Covid-19 Sengaja Dimasukkan kedalam Tubuh Masyarakat Melalui Alat Rapid Test

Klaim tentang COVID-19 dimasukan dalam tubuh masyarakat melalui rapid test tidak benar. Tidak ada kalimat yang menyatakan, COVID-19 dimasukan dalam tubuh masyarakat melalui rapid test agar berstatus positif dalam artikel yang dimuat situs viva.co.id, yang tautannya dicantumkan dalam klaim.

======

Iklan Layanan Masyarakat
[KATEGORI]: KONTEN YANG MENYESATKAN

======

[SUMBER]: PESAN BERANTAI WHATSAPP

[SALAH] Virus Covid-19 Sengaja Dimasukkan kedalam Tubuh Masyarakat Melalui Alat Rapid Test

======

[NARASI]:

“KACAU KACAU KACAU KACAU APAKAH REZIM INI SENGAJA Ini berita A1 karena ada ling Media yg mempertanggungjawabkan informasi yaitu www.viva.co.id.

Rezim dengan sengaja tiap daerah diciptakan Zona merah agar masyarakat tidak bisa berfarak dan tidak ada gerakan.

Setiap ada yg positip pssti dinyatakan Zona merah, sehingga yg masyarakat yang tadinya negatip diupayakan untuk menjadi positip dengan cara memaksukan covid-19 ke tubuh masyarakat melalui Rapid Test dengan dalih tes kesehatan.

Ketika masyarakat tidak bisa bergerak dan tidak ada gerakan maka Rezim akan semena mena bertindak untuk kepentingan kelompoknya.

https://www.google.com/…/1214915-kacau-alat-rapid-test-chin… 👆🏻👆🏻👆👆👆”

======

[PENJELASAN]:

Beredar pada pesan berantai whatsapp sebuah informasi yang menyebutkan bahwa rezim ini sengaja menciptakan zona merah agar masyarakat tidak dapat bergerak.

Selain itu dalam pesan tersebut terdapat narasi bahwa masyarakat sengaja dibuat positif corona yang dimasukkan melalui alat rapid test dengan mencantumkan link artikel dari viva.co.id yang berjudul “Kacau, Alat Rapid Test China Bikin Orang Negatif Jadi Positif Corona” yang di muat, pada 7 Mei 2020.

Berdasarkan penelusuran, Cek Fakta Liputan6.com menelusuri klaim COVID-19 dimasukan dalam tubuh masyarakat melalui rapid test agar berstatus positif dan membuat zona merah COVID-19, dengan mengunjungi tautan artikel situs viva.co.id.

Artikel tersebut mengulas tentang perbedaan hasil tes cepat COVID-19 melalui metode rapid test dengan dengan hasil tes swab PCR, pada warga di dusun yakni Banjar Serokadan di Desa Abuan, Bangli, Bali.

Hasil rapid test 443 orang positif, sehingga Pemprov Bali melakukan isolasi satu dusun yang dihuni 1.210 orang warga.

Namun setelah diuji ulang dengan tes PCR, 275 orang malah dinyatakan negatif. Sementara hasil untuk 139 orang lain masih ditunggu hasil swab-nya.

Dalam artikel tersebut tidak terdapat kalimat yang menyatakan COVID-19 sengaja dimasukan dalam tubuh masyarakat melalui rapid test agar berstatus positif dan membuat zona merah COVID-19.

Juru Bicara Penanganan Covid-19 Achmad Yurianto menyatakan, klaim tentang COVID-19 dimasukkan dalam tubuh masyarakat melalui rapid test agar berstatus positif dan membuat zona merah, tidak benar dan tidak bisa dipertanggungjawabkan.

“Apakah yang menulis berani mempertanggungjawabkan tulisannya?,” kata Yurianto saat berbincang dengan Liputan6.com.

Klaim yang menyebutkan bahwa alat rapid test sudah dimasuki virus corona adalah klaim yang menyesatkan. Hal itu diketahui setelah 443 orang yang di tes menggunakan rapid test positif setelah di tes ulang menggunakan PCR 275 orang malah dinyatakan negatif. Sementara hasil untuk 139 orang lain masih ditunggu hasil swab-nya.

======

[SALAH] Virus Covid-19 Sengaja Dimasukkan kedalam Tubuh Masyarakat Melalui Alat Rapid Test
[SALAH] Virus Covid-19 Sengaja Dimasukkan kedalam Tubuh Masyarakat Melalui Alat Rapid Test
[SALAH] Virus Covid-19 Sengaja Dimasukkan kedalam Tubuh Masyarakat Melalui Alat Rapid Test
[SALAH] Virus Covid-19 Sengaja Dimasukkan kedalam Tubuh Masyarakat Melalui Alat Rapid Test
[REFERENSI]:

https://www.liputan6.com/…/cek-fakta-hoaks-covid-19-sengaja…#

https://www.merdeka.com/…/cek-fakta-hoaks-alat-rapid-tes-se…

https://www.viva.co.id/…/1214915-kacau-alat-rapid-test-chin…

https://www.viva.co.id/…/1214898-ratusan-orang-di-bali-dise…


Source link

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here