KH Agus Sunyoto & Rekonstruksi Sejarah Wali Songo

85

Keluarga besar Nahdlatul Ulama (NU) kehilangan salah satu putera terbaiknya. KH Agus Sunyoto (62 Tahun), ketua  Lembaga Seni Budaya Muslimim Indonesia (Lesbumi) NU masa bakti 2015-2020 wafat pada hari Selasa (27/04/2021) bertepatan dengan tanggal 15 Ramadan 1442 Hijriah. Sebagaimana diketahui, ia merupakan budayawan sekaligus sejarawan yang produktif menulis berkaitan dengan sejarah Islam, khususnya sejarah Islam di Nusantara.  

Dari sekian banyak karya tulis KH Agus Sunyoto, buku Atlas Wali Songo yang kemudian disempurnakan dengan buku Wali Songo: Sejarah yang Disingkirkan menjadi salah satu karya terbaiknya. Kedua buku tersebut menjadi bukti keseriusannya dalam mengungkap fakta budaya dan sejarah keberadaan Wali Songo. Bagaimana tidak, sejarah Wali Songo yang selama ini didapat dari naskah-naskah seperti babad atau hikayat, ia tampilkan dalam sebuah buku yang ditulis secara sistematis, disertai dengan data dan referensi yang kuat sehinga keabsahannya dapat dipertanggung jawabkan secara ilmiah.

Buku Atlas Wali Songo dan Wali Songo: Sejarah yang Disingkirkan dapat  dijadikan referensi untuk meyakinkan masyarakat perihal keberadaan Wali Songo yang memang benar ada sebagai fakta sejarah, bukan sebatas mitos atau dongeng belaka. Kedua buku tersebut seolah menjadi jawaban bagi semua pihak perihal keberadaan Wali Songo yang sebenarnya.

Iklan Layanan Masyarakat

Buku Atlas Wali Songo dan Wali Songo: Sejarah yang Disingkirkan menjadi jawaban atas terbitnya buku Ensiklopedia Islam Van Hoeve, buku Walisanga Tak Pernah Ada? (Sjamsudduha), dan buku Fakta Baru Wali Songo karya Z.A Syamsuddin yang meragukan eksistensi keberadaan  Wali Songo. Dua buku yang disebutkan terakhir menyimpulkan bahwa keberadaan Wali Songo tidak benar adanya. Sementara buku Ensiklopedia Islam Van Hoeve tidak menyertakan sedikit pun keberadaan Wali Songo sebagai penyebar agama Islam di Indonesia.

Dedikasi Tinggi

Tak banyak orang yang mampu menuliskan fakta sejarah. Terlebih yang ditulis itu adalah keberadaan Wali Songo, yang selain sebagai penyebar agama Islam di Nusantara, juga dikenal sebagai manusia yang diberi kemampuan adikodrati di luar nalar (karamah) oleh Allah SWT. Bisa dibayangkan, untuk menggali informasi perihal perkembangan Islam di Nusantara saja, diperlukan usaha yang begitu kuat. Jika bukan oleh orang yang mempunyai dedikasi tinggi untuk mengungkap fakta sejarah Wali Songo, mustahil penelitian semacam ini dapat terlaksana.

Berbeda halnya dengan KH Agus Sunyoto. Ia berani dan mampu mengungkap keberadaan Wali Songo dengan cermat dan detail. Sebagai orang yang menekuni bidang budaya dan sejarah, ia mampu mewujudkan fakta sejarah Wali Songo melalui analisis-analisis historiografinya. Misalnya, dalam buku Wali Songo: Sejarah yang Disingkirkan, ia paparkan dengan detail empat tesis teori masuknya Islam ke Nusantara (pengaruh Cina,Yunnan-Champa, India-Persia, dan Arab). (hlm.14-16) Tak cukup disitu, kemampuannya dalam menguraikan data tentang geografi, etnis, serta agama bangsa Nusantara masa lampau seolah mempertajam ilmu kesejarahannya. (hlm. 3-8)

Temuan menarik dalam buku Wali Songo: Sejarah yang Disingkirkan adalah adanya kepercayaan Kapitayan yang terdapat pada masyarakat Indonesia purba. Secara sederhana, kepercayaan Kapitayan merupakan sebuah ajaran yang memuja sembahan utama (Sanghyang Tunggal) yang bersifat gaib, tidak dapat didekati dengan pancaindera maupun dengan akal pikiran, yang hanya diketahui sifat-sifatnya. (hlm.11)

Kepercayaan Kapitayan mirip dengan sistem teologis Islam. Satu dzat, beragam sifat dan nama-Nya. Kepercayaan inilah yang kemudian menjadi sebab mudahnya penduduk Nusantara memeluk agama Islam.

Dedikasi tinggi dalam mengungkap fakta sejarah Wali Songo pun terlihat dari pengorbanan KH Agus Sunyoto dalam melakukan penelitian. Tidak sedikit biaya dan waktu ia korbankan. Misalnya untuk penelitian hingga menjadi buku Wali Songo: Sejarah yang Disingkirkan, pencarian sumber, data, dan  referensi, biayanya ditanggung sendiri olehnya. Bahkan tidak sedikit keperluan keluarganya dipakai untuk menyelesaikan proyek penelitiannya tersebut. Dan yang paling mengagumkan, ia rela “berhutang” kepada penerbit demi terwujudnya sebuah buku sejarah Wali Songo. (hlm. xiv)

Sumber dan Jejak Dakwah Wali Songo

Kemampuan KH Agus Sunyoto dalam membuktikan keberadaan Wali Songo dapat dilihat dari bagaimana cara ia menyajikan informasi seputar Wali Songo. Penyajian silsilah (nasab) keturunan Wali Songo yang ditulis secara lengkap beserta dengan ajaran-ajaran para Wali Songo menjadi bukti otentiknya keberadaan Wali Songo. Tidak sedikit pula KH Agus Sunyoto mengutip beberapa referensi seputar keberadaan Wali Songo dari Babad, Hikayat, Sedjarah, Serat, Naskah Manuskrip & Literatur Kesejarahan, Primbon, Wawacan, Pantun, dan Pupuh, untuk meyakinkan keberadaan Wali songo. (hlm. 107-223)

Dan yang menjadi salahsatu bukti keberadaan adanya Wali Songo adalah adanya istilah-istilah lokal yang menggantikan istilah-istilah baku dalam Islam sebagai proses Islamisasi yang dilakukan oleh para Wali Songo. Misalnya, istilah Kangjeng Nabi dipakai sebagai pengganti sebutan bagi Nabi Muhammad SAW; “susuhunan” digunakan untuk sebutan bagi guru suci atau syaikh; “kyai” sebagai gelar kehormatan untuk ‘alim ‘ulama; “guru” sebagai sebutan pengganti ustadz; “santri” sebutan untuk istilah murid/tilmid; “pesantren” sebutan untuk istilah ma’had/madrasah; “sembahyang” digunakan sebagai istilah tepat bagi shalat; dan “upawasa/puasa” digunakan untuk istilah shaum. (hlm. 104)

Demikianlah sebagian kecil bukti otentik keberadaan Wali Songo yang ditulis dalam buku Wali Songo: Sejarah yang Disingkirkan. Kegigihan KH Agus Sunyoto dalam merekonstruksi sejarah Wali Songo melalui sebuah karya tulis merupakan salahsatu bentuk peduli dan cintanya terhadap keberadaan perjuangan Wali Songo dalam menyebarkan agama Islam di bumi Nusantara. Jejak perjuangan Wali Songo yang memiliki sikap tawassuth (moderat), tawazun (seimbang) dan tasamuh (toleran) harus tetap digelorakan sebagai usaha dalam menjaga dan melestarikan Islam di bumi Nusantara ini.

Buku Wali Songo: Sejarah yang Disingkirkan merupakan sumber referensi yang penting yang perlu dibaca oleh siapa saja, termasuk oleh para muballigh, budayawan, dan aktivis sosial, agar strategi kebudayaan dan langkah-langkah pengembangan masyarakat yang pernah dilakukan oleh Wali Songo itu bisa dipelajari kembali. Dan yang paling terpenting dari kehadiran buku karya KH Agus Sunyoto ini adalah untuk meng-counter usaha-usaha sistematis yang sengaja dilakukan oleh pihak-pihak yang ingin menghilangkan jejak dakwah Wali Songo.

Selamat jalan KH Agus Sunyoto. Dedikasi Anda terlalu besar untuk dibicarakan. Generasi muslim Indonesia akan mencatat Anda sebagi pejuang, “wali” budaya dan sejarah Islam bangsa Indonesia.

Peresensi: Rudi Sirojudin Abas
Warga NU, Tinggal di Kabupaten Garut

Identitas Buku
Judul : Wali Songo: Sejarah yang Disingkirkan
Penulis : KH Agus Sunyoto
Tebal : xviii + 282 Halaman
Cetakan: 2019
Penerbit: Risalah Nahdlatul Ulama
ISBN : 978-623-90025-1-0

Previous articleKESERIUSAN PERAN MAHASISWA DAN PEMUDA DALAM MENGKRITISI DAMPAK DI ERA 4.0
Next articleKetika Tradisi Mudik Dilarang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here