Arab Saudi, Sponsor Utama Terorisme Di Inggris

28

Arab Saudi, Sponsor Utama Terorisme Di InggrisLONDON, KOMPAS.com – Dana asing yang mengalir untuk kelompok eksrtemis di Inggris utamanya berasal dari Arab Saudi sehingga tidak diragukan lagi negara kerajaan itu adalah sponsor terorisme di Inggris.

Pemerintah Inggris didesak untuk segera melakukan penyelidikan secara terbuka terhadap semua sumber dana yang mengalir dari negara Teluk tersebut ke kantong-kantong ekstremisme di Inggris, kata laporan yang dirilis The Guardian, Rabu (5/7/2017).

Laporan tersebut menyebutkan, “Arab Saudi, sejak tahun 1960-an, mensponsori jutaan dollar untuk mengekspor paham Wahhabi ke seluruh dunia Islam, termasuk ke komunitas Muslim di Barat.

Iklan Layanan Masyarakat

Laporan yang dibuat Henry Jackson Society  juga merekomendasikan pemerintah untuk meminta institusi keagamaan Inggris, termasuk masjid-masjid, mengungkapkan sumber pendanaan asing.

Henry Jackson Society adalah lembaga kajian yang berkecimpung pada usaha untuk memerangi ekstremisme, memajukan demokrasi dan HAM, dan menjadikan masyarakat lebih nyaman.

Temuan tersebut muncul di saat Perdana Menteri Theresa May menghadapi tekanan untuk menerbitkan laporan pemerintah tersebut berkenaan dengan pendanaan terorisme asing.

Laporan yang didukung Kementrian Dalam Negeri Inggris itu sudah rampung enam bulan yang lalu, dan Downing Street mengatakan bahwa para menteri masih mempertimbangkan untuk merilisnya.

Arab Saudi kemungkinan akan marah dengan temuan tersebut. Sebab, perselisihannya dengan Qatar sebagian besar didasarkan pada tuduhan bahwa Doha adalah sponsor dana terorisme di luar negeri dan menampung teroris yang mendukung Ikhwanul Muslimin, Hamas, ISIS, dan Al Qaeda.

“Di Inggris, dana ini terutama berupa wakaf ke masjid dan institusi pendidikan Islam, yang pada gilirannya menjadi persemaian bagi pengkhotbah ekstremis dan penyalur literatur ekstremis.

“Pengaruh juga telah diberikan melalui pelatihan para pemimpin agama Muslim Inggris di Arab Saudi, serta penggunaan buku teks Saudi di sejumlah sekolah Islam Inggris.”

Menurut laporan itu, “Sejumlah penebar kebencian paling serius di Inggris berasal dari ideologi Salafi-Wahhabi … entah setelah belajar di Arab Saudi melalui program beasiswa, atau dengan literatur dan materi yang dipelajari sendiri di Inggris”.

Tom Wilson, seorang peneliti Center for Respon to Radicalizationand Terrorism di Henry Jackson Society mengatakan, “Saat negara-negara dari kawasan Teluk dan Iran telah dituding mendukung ekstremisme, Arab Saudi tidak diragukan lagi berada di puncak daftar tersebut”.

Belum ada reaksi resmi dari Riyadh terkait laporan yang belum dirilis secara resmi oleh pemerintah Inggris itu.

Arab Saudi dan beberapa sekutunya sedang bersengketa dengan Qatar, yang dituduh Riyadh sebagai sponsor terorisme.

Editor: Pascal S Bin Saju

  • Sumber : Kompas online

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here