Tradisi Bada Lontong di Losari

30
Tradisi Bada Lontong di Losari
Tradisi Bada Lontong di Losari Cirebon, membuat kemeriahan Idul Fitri semakin panjang.

Setelah Perayaan Idul Fitri usai, bukan berati tidak ada lagi perayaan ataupun kemeriahan. Masyarakat di daerah Losari, Cirebon, mempunyai kemeriahan lain yang disebut tradisi Bada Lontong.

Bada Lontong dirayakan setelah puasa Syawal selama enam hari. Lontong adalah makanan yang terbuat dari beras, dibungkus dengan daun pisan, dan berbentuk panjang.

Perayaan Bada lontong biasannya dilakukan pagi hari yaitu sekitar jam tujuh pagi yang bertempat di masjid. Warga menyantapnya bersama-sama setelah terlebih dahulu mengikuti pembacaan tahlil.

Iklan Layanan Masyarakat

Nama lain dari Bada Lontong biasannya daerah lain menyebutnya dengan Istilah Lebaran Ketupan, bada Lepat, ataupun Syawalan, setiap daerah mempunyai cara yang beraneka ragam dalam Perayaan dibulan Syawal.

Tradisi Bada Lontong ini sudah berjalan lama dan turun temurun. “Tradisi Bada Lontong sudah lama dilakukan oleh masyarakat Losari,” ujar Sokariyah, ibu rumah tangga di desa Mulyasari, Losari, yang selalu antusias membikin Lontong dalam menyambut perayaan Bada Lontong. “Kita hanya mempertahankan apa yang sudah dilakukan oleh orang tua , dan ini sudah turun temurun dilakukan, ” sambungnya.

Memang, membuat lontong pada perayaan Bada Lontong bukan suatu kewajiban, tetapi masyarakat Losari selalu antusias menyambut dan merayakannya setiap tahun.

(Nyuk Hok Zee/IPNU-IPPNU Losari, Cirebon)

Sumber : NU Jabar Online

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here