X. Bagaimanakah Cara Mengenal Allah (Ma’rifatullah) ?

100

Al Imam ar-Rifa’i berkata: “Batas akhir pengetahuan seorang hamba tentang Allah adalah meyakini bahwa Allah ta’ala ada tanpa bagaimana

(sifat-sifat makhluk) dan ada tanpa tempat”. (Disebutkan oleh al Imam ar-Rifa’i dalam kitabnya Hal AhlalHaqiqah ma’a Allah). Karena seandainya Allah bertempat niscaya banyak sekali yang menyerupainya.

Maka barangsiapa yang menyerupakan Allah dengan makhluk¬Nya tidaklah diterima ibadahnya sebagaimana perkataan al Imam al Ghazali: “Tidaklah sah ibadah seseorang kecuali setelah ia mengetahui Allah yang ia sembah”. Al Imam Abu al Muzhaffar al Asfarayini (W. 471 H) dalam kitabnya at-Tabshir fi ad-Din, h. 98 mengutip perkataan al Imam Ali ibn Abi Thalib -semoga Allah meridlainya- bahwa dia berkata tentang Allah :

Iklan Layanan Masyarakat

 “Sesungguhnya yang menciptakan tempat tidak boleh dikatakan bagi-Nya di mana dan sesungguhnya yang menciptakan al kayf (sifat-sifat benda) tidak dikatakan bagi-Nya bagaimana”.

Al Imam Abu Manshur Al Baghdadi (W. 429 H) dalam kitabnya al Farq Bayna al Firaq h. 256, berkata: “Sesungguhnya Ahlussunnah telah sepakat bahwa Allah tidak diliputi tempat dan tidak dilalui oleh waktu”.

Al Imam Syekh Abd Allah Ba ‘Alawi al Haddad (W. 1132 H) dalam bagian akhir kitabnya an-Nasha-ih ad-Diniyyah menuturkan: “Aqidah ringkas yang bermanfaat -Insya Allah ta’ala- menurut jalan golongan yang selamat. Mereka adalah golongan Ahlussunnah Wal Jama’ah, golongan mayoritas umat Islam. Kemudian beliau -semoga Allah meridlainya- berkata:

 “Sesungguhnya Ia (Allah) ta’ala Maha suci dari zaman, tempat dan maha suci dari menyerupai akwan (sifat berkumpul, berpisah, bergerak dan diam) dan tidak diliputi oleh satu arah penjuru maupun semua arah penjuru”.

Al Imam Ahmad ibn Hanbal dan al Imam Dzu an-Nun al Mishri (W. 245 H) salah seorang murid terkemuka al Imam Malik menuturkan kaidah yang sangat bermanfaat dalam ilmu Tauhid:

 “Apapun yang terintas dalam benak kamu (tentang Allah), maka Allah tidak seperti itu”.

Perkataan ini dikutip dari Imam Ahmad ibn Hanbal oleh Abu al Fadll at-Tamimi dalam kitabnya I’tiqad al Imam al Mubajjal Ahmad ibn Hanbal dan diriwayatkan dari Dzu an-Nun al Mishri oleh al Hafizh al Khathib al Baghdadi dalam Tarikh Baghdad. Dan ini adalah kaidah yang merupakan Ijma’ (konsensus) para ulama. Karena tidaklah dapat dibayangkan kecuali yang bergambar. Dan Allah adalah pencipta segala gambar dan bentuk, maka Ia tidak ada yang menyerupai-Nya.

Sebagaimana kita tidak bisa membayangkan suatu masa – sedangkan masa adalah makhluk- yang di dalamnya tidak ada cahaya dan kegelapan. Akan tetapi kita beriman dan membenarkan bahwa cahaya dan kegelapan, keduanya memiliki permulaan. Keduanya tidak ada kemudian menjadi ada. Allah-lah yang menciptakan keduanya. Allah berfirman dalam al Qur’an:

 “… dan yang telah menjadikan kegelapan dan cahaya” (Q.S. al An’am: 1)

Jika demikian halnya yang terjadi pada makhluk, maka lebih utama kita beriman dan percaya bahwa Allah ada tanpa tempat dan arah serta tidak bisa kita bayangkan.

Sayyidina Abu Bakr ash-Shiddiq -semoga Allah meridlainya- berkata yang maknanya: “Pengakuan bahwa pemahaman seseorang tidak mampu untuk sampai mengetahui hakekat Allah adalah keimanan, sedangkan mencari tahu tentang hakekat Allah, yakni membayangkan-Nya adalah kekufuran dan syirik”.

Maksudnya adalah kita beriman bahwa Allah ada tidak seperti makhluk-Nya, tanpa memikirkan tentang Dzat (Hakekat)-Nya. Adapun berpikir tentang makhluk Allah adalah hal yang dianjurkan karena segala sesuatu merupakan tanda akan ada-Nya. Perkataan Sayyidina Abu Bakr -semoga Allah meridlainya- tersebut diriwayatkan oleh seorang ahli Fiqih dan hadits al Imam Badr ad-Din az-Zarkasyi as-Syafi’i (W. 794 H) dan lainnya.

Sumber : Buku “Aqidah Ahlus Sunnah wal Jamaah” yang diterbitkan Lembaga LITBANG Syabab Ahlussunnah Wal Jama’ah (SYAHAMAH) 2003.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here