The news is by your side.

Fatayat NU Perempuan Hebat, Produktif, Sholehah, Cerdas dan Bermanfaat

Fatayat NU Perempuan Hebat, Produktif, Sholehah, Cerdas dan Bermanfaat | NU Online LTN Nahdlatul Ulama Jawa BaratNurul Azizah – Luar biasa, itulah kesan pertama yang penulis tangkap dari kegiatan pelantikan Pengurus Ranting (PR) dan Pengurus Anak Ranting (PAR) Fatayat NU se – Kecamatan Tembalang Semarang, serta peringatan 1 Abad NU, Minggu (19/2/2023) di aula Kecamatan Tembalang.

Begitu luar biasa, mereka para perempuan muda NU berjibaku menyusun acara, menata ruang, mengisi acara pelantikan pengurus yang dikelola secara apik dengan tetap mengedepankan ke-NU-an.

Acara diawali dengan presensi anggota yang didalamnya sudah ada pra acara dengan semaan Quran.

Perempuan-perempuan muda yang tampil ini benar-benar profesional, mumpuni dan bisa diandalkan. Penulis perlu angkat tentang kiprah Fatayat NU, karena didalamnya banyak perempuan-perempuan muda yang bisa diandalkan untuk terus berkiprah demi kemajuan NU. Inilah wajah Fatayat, perempuan-perempuan muda yang hebat, produktif, Sholehah, cerdas dan bermanfaat bagi sahabat-sahabatnya.

Jelas hebat karena Fatayat mampu bersinergi dengan pihak Kecamatan, cari sponsor kegiatan, dan lancar kegaitannya. Produktif karena dari sahabat-sahabat sudah memiliki usaha berupa UMKM, yang produknya bisa dijual ke anggota. Sholehah dan cerdas sudah tidak diragukan lagi, kader-kadernya kebanyakan ibu Nyai muda, anggota jam’iyyah dan sarjana bahkan master. Ilmu yang mereka punya,bermanfaat bagi dirinya sendiri, keluarga, masyarakat dan agama serta negara.

Saat pembawa acara sudah menyampaikan beberapa acara, para petugas siap mengawal acara sampai selesai. Sat-set tanpa banyak bercanda dan bergurau.

Lagu Indonesia Raya, Mars Fatayat, dan Yalal Wathan juga dinyanyikan dengan apik, kompak dan bersahaja, ya karena petugas yang menjadi dirigenpun sigap memberikan aba-aba.

Saat pembacaan asmaul husna dan sholawat ulama dibawakan dengan bagus oleh seluruh peserta yang hadir. Inilah wajah NU selalu menghidupkan sholawat dalam berbagai event. Lanjut dengan tahlil, petugaspun siap memimpin tahlil dengan suara yang menyakinkan dan adem. Benar-benar luar biasa kader-kader perempuan NU.

Saat sambutanpun tidak membosankan bagi penulis, karena ketua Fatayat NU ini kader-kader perempuan NU yang memiliki stamina yang kuat, energik, cerdas, sholekhah dan memiliki pola kepemimpinan yang tangguh.

Sebagai Ketua Pengurus Anak Cabang Fatayat NU (PACFNU) Kecamatan Tembalang Sahabat Aniqotunnafiah, S.Pd, M.Ak sangat visioner, muda, berbakat dan cekatan. Walau masih muda sahabat Aniqotunnafiah memiliki keinginan yang kuat untuk mengajak perempuan-perempuan muda NU bergabung dengan Fatayat, terutama yang berdomisili di Kecamatan Tembalang. Kepada penulis Aniqoh bertutur, “Untuk menapaki abad ke-2 NU, semakin lebih banyak kader-kader Fatayat bergabung. Kader Fatayat NU Kecamatan Tembalang sudah mencapai jumlah 1.500 kader dari 12 Kelurahan dan 16 anak ranting Kelurahan di Kecamatan Tembalang Semarang. Kader Fatayat NU Kecamatan Tembalang memiliki anggota terbanyak se Kota Semarang. Yang dilantik hari ini, Minggu 19 Februari 2023 sebanyak 250 pengurus. Kalau bisa bertambah lagi kader-kader dari kelurahan dan anak ranting kelurahan. Pada akhirnya perempuan-perempuan muda NU mau bergabung ke Fatayat.

Tak kalah hebat lagi adalah sambutan dari ketua Pengurus Cabang Fatayat NU Kota Semarang sahabat Hj. Istighfaroh, S.Pd, M.Pd, dengan suara yang lantang mengajak semua kader Fatayat NU untuk berkomitmen sanggup menjalankan tugas sebagai kader NU. Perempuan NU selain sholekah juga bermanfaat bagi umat. Berkontribusi nyata bagi perkembangan Fatayat. Dalam profesi apapun, Fatayat NU harus punya peran masing-masing. Minimal hadir kalau mendapat undangan dari pengurus Fatayat. Yang jadi pengurus sebisa mungkin cepat menerima informasi dan disampaikan kepada anggotanya. Peran Fatayat NU sangat besar dalam perkembangan bermasyarakat dan bernegara. Untuk itu sahabat-sahabat Fatayat harus punya karya nyata, berinovasi, dan berperan sesuai tugas masing-masing.

Sambutan berikutnya dari ketua MWCNU Tembalang Kiai Istolik, M.Pd. Fatayat menjadi modal utama bagi berkembangnya organisasi NU. Nasib perempuan-perempuan NU ada di tangan Fatayat. Saatnya Fatayat NU, kerja dan kerja, kalau bisa dari kader Fatayat bisa mengguncang dunia. Kerja dan ngaji yang sungguh-sungguh, ikut membesarkan NU dengan terus mengajarkan akidah ahlussunah waljamaah kepada generasi muda NU dan perempuan-perempuan muda NU. Cetaklah prestasi-prestasi yang gemilang dan terus memberi manfaat kepada masyarakat.

Selain itu Kiai Istolik mengajak perempuan-perempuan muda NU untuk menyekolahkan putra-putrinya ke sekolah yang mengajarkan ke NU an. Baik ditingkat SD/MI sampai Perguruan Tinggi (PT).

Diakhir acara, penulis menemui KH. Muc. Syahid Al Baihaqi Rois Syuriah MWC Kecamatan Tembalang sekaligus sebagai Ketua Tanfidziyah PCNU Kota Semarang. Ketika penulis bertanya tentang kiprah Fatayat NU, beliau bertutur : “Fatayat NU harus mampu menjawab masalah kewanitaan dengan aneka problematika dan cara pemecahannya. Jadi kalau ada permasalahan terkait dengan perempuan, maka Fatayat harus mampu berkontribusi nyata dalam menjawab tantangan-tantangan zaman. Fatayat NU bisa membangun negeri ini dan merajut persatuan dan kesatuan.

Demikian acara demi acara berlangsung dengan khidmat, sesuai dengan rencana yang sudah disusun. Pada akhir acara diadakan foto bersama antara pengurus, tamu undangan dan peserta yang hadir.

Nurul Azizah, penulis buku “Muslimat NU Di Sarang Wahabi.”

Leave A Reply

Your email address will not be published.