The news is by your side.

Marhaban Ya Ramadhan, Semua Umat Islam Menyambut dengan Penuh Kegembiraan

Marhaban Ya Ramadhan, Semua Umat Islam Menyambut dengan Penuh Kegembiraan | NU Online LTN Nahdlatul Ulama Jawa BaratNurul Azizah – Bulan Ramadhan yang dinanti-nantikan datang juga. Yaitu jatuh pada hari Kamis, 23 Maret 2023 bersamaan dengan 1 Ramadhan 1444 H. Di tempat-tempat ibadah Masjid dan Mushola sudah dipersiapkan tempat para jamaah untuk menjalankan sholat wajib dan sholat sunah, terutama sholat sunah teraweh yang adanya hanya di bulan suci Ramadhan.

Semua aktivitas ibadah dibulan suci Ramadhan pahalanya akan dilipatkangandakan oleh Allah swt. Tidur saja memiliki nilai ibadah, karena tidur di bulan Ramadhan matanya tidak digunakan untuk melihat hal-hal maksiat, mulutnya tidak membicarakan orang lain dan pendengarannya juga tidak digunakan untuk mendengarkan hal-hal yang menimbulkan dosa. Apalagi ketika berpuasa, kita gunakan untuk kerja dan beribadah kepada Allah swt. Pasti pahalanya akan luar biasa.

Ramadhan penuh keberkahan, rahmat dan ampunan. Ramadhan adalah anugerah dan nikmat yang agung yang telah diberikan oleh Allah swt kepada umat Nabi Muhammad saw. Sudah sepantasnya umat Islam menyambut gembira.

Suka cita, gembira, dan selalu senang akan datangnya Ramadhan itu wajar, karena Allah swt menjadikan bulan Ramadhan untuk umat Kanjeng Nabi Muhammad saw. Banyak keutamaan dan kenikmatan di bulan Ramadhan seolah tak berujung yang diberikan kepada umatnya Kanjeng Nabi.

Hal istimewa dalam ibadah bulan Ramadhan adalah bahwa setiap ibadah puasa dan ibadah lainnya di bulan Ramadhan bernilai 10 pahala. Dan di bulan Ramadhan setiap pahala dilipatgandakan oleh Allah menjadi tak terbatas. Bulan Ramadhan adalah bulan pelipatgandaan pahala. Setiap ibadah, pahalanya tak terbatas.

Bagaimana kita mempersiapkam diri menyambut dan memasuki bulan Ramadhan. Kalau para jamaah yang biasa ikut pengajian rutin di suatu majelis ilmu pasti sudah siap menghadapi bulan Ramadhan. Karena para kiai dan ulama sudah menyiapkan kajian-kajian selama bulan Ramadhan. Tinggal ikut sama kiai atau bu nyai. Kalau yang bergabung ya bergabung saja, mumpung masih diberi umur panjang bisa berjumpa lagi dengan Ramadhan.

Kiai-kiai yang akan memberikan kajian tentunya mengajak jamaah untuk meniru sholehnya ulama-ulama dulu.

Menjadi sholeh tanpa meniru ulama-ulama terdahulu tentu sulit. Kita tidak bisa baik tanpa meniru orang-orang terdahulu.

Kita setiap kali sholat selalu berdoa dalam QS Al-Fatihah ayat 6 : “Ihdinash-shirootol Mustaqiim, tunjukilah kami jalan yang lurus.”

Untuk bisa mengikuti jalan yang lurus, Allah berfirman : “bahwa jalan yang benar yaitu jalan yang Allah beri nikmat kepadanya.” Kepada siapa Allah memberikan nikmat, ya tak lain kepada kiai atau ulama panutan umat.

Jadi Allah itu menghendaki untuk mencapai jalan yang lurus harus ada masternya, ada guru, ada ulama, ada kiai yang terus tanpa lelah memberikan ilmu kepada siapa saja yang membutuhkan.

Untuk itu di bulan Ramadhan kita bergabung dengan majelis ilmu bersama para kiai untuk mengkaji kitab lebih banyak, dibandingkan pada bulan selain Ramadhan.

Di Pondok Pesantren kajian kitabnya semakin ditambah. Hal ini juga dilakukan di Masjid atau Mushola dengan jamaah dari bapak ibu dan remaja untuk terus mengaji kitab.

Selain mengaji kitab, kita juga diajarkan untuk bisa selalu menahan diri. Menahan diri dari lapar dan dahaga (haus). Kita bisa merasakan bagaimana seorang miskin ketika menahan lapar dan dahaga karena memang tidak ada makanan dan minuman yang tersedia untuk dimakan atau diminum.

Ibadah-ibadah di bulan Ramadhan banyak ragamnya. Selain menjalankan sholat wajib dan sunnah, bersedekah, membaca ayat suci Al-quran, mengkaji kitab dan lain sebagainya.

Puasa itulah ciri khas bulan Ramadhan, puasa ini akan menjadi perisai yang akan melindungi diri dari api neraka dan mencegah dari perbuatan dosa.

Ketika bulan Ramadhan tiba maka pintu-pintu Surga akan dibuka. Pintu-pintu neraka akan ditutup, setan-setan akan dibelenggu.

Tentunya banyak keistimewaan yang ada di bulan Ramadhan, termasuk adanya malam lailatul qodar, malam seribu bulan.

Memasuki hari Kamis, 23 Maret 2023, fajar Ramadhan menghampiri dunia. Semua umat menyambutnya, sebagai cahaya rahmatal lil alamin.

Marhaban ya Ramadhan, ya Allah jadikan kami orang-orang yang terbaik. Yang bermanfaat kepada orang lain. Orang yang mengajak manusia kepada kedamaian dan keselamatan.

Ya Allah pada Ramadhan tahun ini, karuniakanlah kepada kami rejeki yang halal lagi diberkahi. Berikanlah kami kekuatan dan kesabaran dalam menempuh ibadah di sepanjang Ramadhan yang penuh keberkahan, kerahmatan dan ampunan.

Mari kita membiasakan diri untuk niat berpuasa di Ramadhan 1444 H.
“Nawaitu shauma gadhin ‘an ada’i fardhi syahri ramadhana hadzihis sanati lillahi ta’ala.”

“Saya niat berpuasa esok hari untuk menunaikan kewajiban di bulan Ramadhan tahun ini, karena Allah Ta’ala.”

Nurul Azizah, Penulis buku “Muslimat NU di Sarang Wahabi.”

Leave A Reply

Your email address will not be published.