The news is by your side.

Sejumlah Catatan Quraish Shihab tentang Puasa

Sejumlah Catatan Quraish Shihab tentang Puasa | NU Online LTN Nahdlatul Ulama Jawa Barat
Sejumlah Catatan Quraish Shihab tentang Puasa | NU Online LTN Nahdlatul Ulama Jawa Barat

Jakarta, NU Online

Pakar Tafsir Al-Qur’an Muhammad Quraish Shihab mengurai sejumlah catatan terkait puasa di bulan suci ramadhan. Menurutnya, secara umum ibadah puasa bertujuan untuk meraih takwa. Hal itu sesuai yang dinyatakan di dalam Al-Qur’an Surat Al-Baqarah ayat 183.

“Takwa hakikatnya menghimpun segala macam kebijakan dan kebajikan,” ujar Quraish Shihab dikutip NU Online, Sabtu (11/5) dalam program Mutiara Hati yang rutin tayang di stasiun televisi SCTV.

Terkait hakikat takwa tersebut, lanjut Prof Quraish, secara singkat dalam konteks ibadah, ibadah termasuk puasa bertujuan mengingatkan manusia akan dua hakikat yang harus dihayati dalam kehidupan ini.

Pertama, manusia adalah makhluk dwi dimensi yang terdiri dari jasad dan roh. Ibadah puasa dan semua ibadah hendaknya juga sebagai pengingat bahwa kita perlu memberi perhatian pada jasmani serta wajib mengasah dan mengasuh rohani.

Kedua, mengingatkan manusia bahwa hidup bukan hanya sekarang dan di sini, di dunia. Tetapi hidup berlanjut hingga ke akhirat nanti. Dari sini dapat dikatakan, bahwa setiap kewajiban dan anjuran yang ditetapkan dalam konteks berpuasa punya makna yang mendalam dan mendapat perhatian.

“Contohnya, kewajiban niat yang oleh sementara ulama harus dilaksanakan setiap hari sebelum terbitnya fajar. Niat dimaksudkan untuk bertekad melaksanakan puasa dengan aneka tuntunan dan sunah-sunahnya,” jelas Pendiri Pusat Studi Al-Qur’an (PSQ) itu.

Hal lain yang perlu mendapat perhatian juga ialah melakukan intropeksi terhadap puasa yang telah seseorang lakukan kemarin. Apa kekurangannya untuk disempurnakan dan apa kebaikannya untuk ditingkatkan?

Salah satu yang hendaknya diingat oleh setiap yang berpuasa, menurutnya, dengan sukses berpuasa, dia sebenarnya telah sukses menghindarkan paksaan kebiasaan.

Penulis Kitab Tafsir Al-Misbah ini juga menyebut bahwa puasa merupakan salah satu ibadah yang berusaha mewujudkan sifat-sifat Allah sesuai kadar dan kemampuan makhluk. Karena Allah tidak makan, tidak minum, tidak berpasangan, dan lain-lain. (Fathoni)

Sumber : NU Online

Leave A Reply

Your email address will not be published.