NU Banjaran Terberkahi Dr. KH. Abdul Ghofur Maimoen, MA

63

Siang hari di Pesantren Mubarokulhuda Banjaran di kediaman KH Ahmad Hariry salah satu pengasuh pesantren Mubarokulhuda, Gus Ghofur Maimoen sedang berbincang ringan, penuh keakraban dengan KH Ahmad Hariry.

KH. Ahmad Hariry selain pengasuh Pesantren Mubarokulhuda, beliau pun sebagai ketua tanfidziyyah MWC NU kecamatan Banjaran dan juga ketua Bidang Fatwa MUI kabupaten Bandung.

Keakraban keduanya terjalin cukup lama. Disamping banyak alumni pesantren Mubarokulhuda yang melanjutkan mendalami ilmu agama di Ponpes al-Anwar Sarang asuhan orang tuanya Gus Ghofur- Mbah Maimoen Zubair.

Gus ghofur sapaan akrab Dr. KH. Abdul Ghofur, MA adalah putra kelima dari syaikhuna Maimoen Zubair (Mbah Moen). Seorang Doktor Tafsir dari Universitas Al-Azhar. Gus Ghofur meraih gelar Doktor dibidang Tafsir dengan disertasinya yang berjudul Hasyiah Al-Syekh Zakaria Al-Anshary ‘Ala Tafsir Al-Baidhawi, Min Awwalsurah Yusuf ila Akhir Surah As-Sajdah dengan hasil yang mumtaz ma’a martabati syarafil ula (summa Cumlaude) dari Universitas Al-Azhar Kairo, Mesir.

“ Syarah dan komentar yang ditulis Syeikh Abdul Ghofur ini lebih baik dari yang tulis Syeikhul Islam, Syeikh Zakaria al-Anshori” ini adalah prakata dan kutipan akhir sebelum pengukuhan gelar dari para guru besar dan tim penguji terhadap disertasi gus Ghofur.

Selain mumpuni dalam bidang agama, beliau pun aktif dalam organisasi Nahdlatul Ulama. Beliau adalah salah satu dewan penasehat PP GP Ansor dan wakil katib Amm PBNU.

Oleh karenanya kedatangan beliau ke daerah Banjaran di kediaman ketua MWC NU Banjaran membawa berkah tersendiri. Seorang ‘Alim ‘Allamah putra seorang ulama besar NU. Tentu nya setiap langkah dan perkataan beliau membawa pahala dan berkah bagi NU Banjaran.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here