Saat Para Rabi Yahudi di Israel Menangis Mendengar Pidato Gus Dur

121

Saat Para Rabi Yahudi di Israel Menangis Mendengar Pidato Gus DurJakarta, NU Online

KH Yahya Cholil Staquf (Gus Yahya) bukan orang NU pertama yang diundang menjadi pembicara di antara orang-orang Yahudi di Israel. KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur) merupakan salah satu tokoh yang getol berupaya meletakkan pondasi perdamaian antara Palestina dan Israel dengan menjadi pembicara di forum tertinggi, Kongres Yahudi.

Bahkan, Gus Dur membuat para Rabi Yahudi menitikkan air mata karena Gus Dur berpidato dengan menggunakan bahasa Ibrani dengan fasih tanpa teks. Selain itu, pesan perdamaian yang dilontarkan Gus Dur turut memotivasi para Rabi Yahudi bahwa kemanusiaan menjadi faktor penting dalam memandang setiap konflik. Setidaknya, dampak positifnya ialah tidak semua Yahudi mendukung langkah militer Israel ke Palestina.

Iklan Layanan Masyarakat

Kisah para Rabi Yahudi menangis oleh pidato Gus Dur dikisahkan Pengasuh Pondok Pesantren Raudhatul Muhibbin Caringin, Bogor, Jawa Barat KH M. Luqman Hakim.

“Dulu Gus Dur malah jadi pembicara utama Kongres Yahudi di Israel,” ungkap Kiai Luqman, dikutip NU Online, Senin (11/6) lewat akun twitter pribadinya @KHMLuqman menanggapi polemik ramainya Gus Yahya yang menjadi pembicara di forum America Jewish Commitee (AJC) di Tel Aviv, Israel pada Ahad (10/6/2018).

Kiai Luqman mengungkapkan, para Rabi Yahudi yang hadir menitikkan air mata, Gus Dur berbicara dengan bahasa Ibrani tanpa teks. Usai bicara disambut tepuk tangan panjang bahkan terpanjang di dunia sampai 15 menit.

“Dakwah kemanusiaan yang dahsyat,” ujar Kiai Luqman.

Terkait kepergiaannya ke Israel, Gus Dur saat awal jadi Ketua Umum PBNU ditentang oleh para kiai NU sendiri karena dilakukan ketika konflik Israel dan Palestina sedang memanas.

“Tapi efeknya mengejutkan dan positif bagi dunia Islam. Pemikirannya yang mendunia membuat dia diangkat jadi Presiden Perdamaian Agama Samawi,” jelas Kiai Luqman.

Lebih dari itu, Kiai Luqman menerangkan, di dunia ini setelah era Imam Al-Ghazali dan Ibnu Arabi, tidak ada lagi tokoh pemikir dunia yang menjadi program jurusan di sebuah universitas terkenal di dunia, kecuali Gus Dur.

“Di University of Pennsylvania ada Jurusan Pemikiran Abdurrahman Wahid,” tandas kiai kelahiran Madiun, Jawa Timur ini. (Fathoni)

Sumber : NU Online

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here